Friday, 24 October 2014

Kerana Dia Istimewa Bagiku 4



Bab 4
“Babe, korang ada baca status apa-apa tak kat facebook Azrie? Aku risau ni...” Getus Aida sambil membetulkan rambutnya yang lurus paras bahu itu.

Setahu Aida, kekasihnya itu akan bertolak ke luar negara minggu depan bersama keluarganya. Tapi kenapa hari ni dia langsung tak nampak batang hidung Azrie dan juga Ariff? Ni mesti ada benda yang dia orang sembunyikan dari aku ni.

“Tak ada kut. Sebab last Azrie update status minggu lepas.” Jawab salah seorang gengnya. “Dia ponteng kuliah kut. Lagipun dah habis exam kan? Sekali-sekala dia nak jugak freedom.” Bidas Emelyn sambil tersenyum sinis.

Tersedak Aida apabila Emelyn berkata seperti itu. Biar betul dia ni?

“Betul ke babe?” Ujar Aida sambil mengerutkan wajahnya. Dia sungguh risau jika Azrie curang dengannya.

“Kau ni dah kenapa Aida? Sentimental semacam je aku tengok kau hari ni? Kalau dia nak hang out mana-mana suka hati dialah. Aku cuma cakap je...”

“Yalah kalau nak hang out tu ajaklah aku sekali...” Desis Aida. “Isy malaslah aku nak layan kau.” Bentak Emelyn lalu pergi dari situ.

“Kenapa dengan Emelyn tu? Aku cakap sikit, dia nak marah-marah apehal?” Marah Aida.
“Entah dia. Datang bulan kut...”

Aida langsung tidak mempedulikan Emelyn malah dia menghantar mesej melalui whatsapp kepada Azrie.

I tahu you dh bertolak... Take care syg.

“Siapa yang hantar mesej tu?” Tanya Ariff sebaik sahaja terdengar bunyi mesej dari telefon bimbit Azrie.

“Entah. Biarkan jelah... Ariff, aku berhenti kat R&R dulu tau.” Getus Azrie sambil matanya fokus pada jalan.

“Buat apa berhenti? Teruskan jelah.” Desis Ariff malas.

“Solat... Kau tak dengar ke azan maghrib tadi?” Bidas Azrie lantas memberhentikan keretanya di depan R&R.

“Ohh haah. Sorry bro. Aku tidur tadi tak dengar.”

“Tulah kau. Tidur je tahu. Sampai azan pun kau tak dengar...”

Selesai solat maghrib, Azrie dan Ariff meneruskan perjalanannya ke Port Dickson. Setengah jam je lagi. Kejap lagi sampailah. Masing-masing di dalam kereta mewah itu hanyut mendengar alunan radio. Ariff jangan cakaplah... Dia dah lama dibuai mimpi sejak dari tadi. Timbul idea nakal Azrie untuk mengenakan sahabatnya.

Dia mendekatkan mulutnya ke telinga Ariff  lalu menjerit sekuat hatinya. “Pontianak!!!” Jerit Azrie lalu tergelak. “Pontianak? Mana!!!” Tersentak Ariff dibuatnya. Ariff memandang sekilas ke arah Azrie. Dia mendengus geram apabila melihat sahabatnya ini mengenakannya.

“Kau sengaja kan?” Marah Ariff sambil memisat matanya yang penuh dengan tahi mata. “Hahaha memang sengaja pun! Aku nak kejut kau sebernanya tapi tengok kau nyenyak tidur macam kau pulak yang drive. Tu yang aku kacau!” Jawab Azrie lantas menanggalkan tali pinggang keledarnya.

“Eh, eh... Kau nak pergi mana? Bukan lagi setengah jam ke nak sampai?” Ujar Ariff bingung sambil menggaru dahinya yang tak gatal.

“Kita dah lama sampailah...” Jawab Azrie lalu membuka bonet untuk mengeluarkan barang-barangnya.

“Ohh dah maknanya kita dah sampai shaletlah ni? Terbaik ah Azrie!” Getus Ariff  lalu turun dari kereta dan membantu sahabatnya mengeluarkan barang.

No comments: