Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 7



Bab 7
“Mama, Emy peliklah dengan perangai dia sekarang ni. Dia banyak sangat berubah. Tak macam dulu.” Getus Emylia pada mamanya, Datin Zara.
“Siapa yang Emy maksudkan tu?” Ujar Datin Zara lalu mengambil tempat di sebelah anak perempuannya itu. “Siapa lagi kalau bukan tunang kesayangan Emy tulah. Bila Emy ajak dia pergi mana-mana sekarang, susah sangat dia nak ikut. Katanya ada hal pentinglah bagai.” Desis Emylia lalu melentokkan kepalanya di atas bahu Datin Zara.
“Emy sabar dulu. Mungkin dia penat? Dah anak mama jangan risau. Nanti lama-lama okeylah tu.” Balas Datin Zara.
“Emy dah penat bersabar mama. Emy rasakan dia ada perempuan lain. Mama... Emy nak kahwin dengan Arul secepat yang mungkin!” Getus Emylia.
“Ehh tak baik cakap tunang Emy macam tu... Jangan bersangka buruk kat orang. Mama tak boleh satukan Emy dengan Arul sekarang sebab Emy kan belum habis belajar.”
“Alah... Tak apa, lagipun tahun ni kan tahun terakhir Emy.” Ujar Emylia ceria. “Mama lupa pulak nak bagitau Emy. Petang ni mama nak keluar.” Kata Datin Zara. “Mama nak keluar pergi mana?” Soal Emylia. “Mama ada temu janji dengan kawan-kawan mama. Emy nak ikut tak?” Ujar Datin Zara.

“Tak apalah. Lagipun Emy nak pergi rumah kawan Emy jugak. Katanya nak buat study group.” Getus Emylia. “Okey.” Balas Datin Zara. “Sebernanya aku nak enjoy! Sorry Emy terpaksa tipu mama.” Desis Emylia di dalam hati.
Emylia pantas bersiap dan perlahan-lahan keluar dari rumah. Dia sempat melambai-lambaikan tangannya kepada seorang lelaki yang mahu menjemputnya keluar. Lelaki yang bernama Irfan itu tersenyum sinis pada Emylia.

“You nak bawak I pergi mana sayang?” Tanya Emylia pada Irfan sambil membetulkan rambutnya yang baru didandan rapi tadi.
“Clublah. Mana lagi?” Getus Irfan. “Sayang, sebelum tu kita shopping dulu nak? I teringin sangat nak beli handbag baru. Katanya handbag tu baru keluar kat pasaran.” Ujar Emylia.
“You ni macam-macamlah Emy. Yalah-yalah. Tapi you nak beli guna duit siapa? Duit I?” Soal Irfan lalu mengerutkan wajahnya.
“Yalah. Siapa lagi kalau bukan you? You kan kerja, banyak duit pulak tu.” Tukas Emylia.
“Alah I ni setakat kerja kat syarikat daddy I je.”
“Kira okeylah tu!” Balas Emylia lalu masuk ke dalam perut kereta mewah yang dipandu oleh kekasihnya itu.

No comments: