Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 37



Bab 37
“Boleh I jumpa dengan Dr. Eryna?” Soal Emylia pada Ain. “Kejap eh puan. Saya pergi tanya Dr. Eryna dulu kat dalam bilik dia.” Balas Ain.
“Eh tak payahlah. Biar I ikut you jelah. I datang ni pun sekejap je. Tak lama pun.” Tukas Emylia.
“Dr. Eryna, ada orang nak jumpa.” Kata Ain.
“Suruh dia masuk sementara saya tak ada patient ni.”
“Assalamualaikum...” Ucap Emylia padaku. “Waalaikumussalam. Eh Emylia! Kenapa awak nak jumpa saya ni?”
“Maaflah kalau I menganggu you. Sebernanya malam ni mama I ajak you makan malam kat rumah I. Mama I harap sangat you datang. Arul belum balik lagi ke?” Getus Emylia menyatakan tujuan sebenarnya kepadaku.
“Ohh. Tengoklah dulu macam mana. Haah, Arul belum balik lagi. Kenapa ek?”
“Tak ada apa. Saja je tanya. Makan malam tu tak lengkap kalau tak ada suami you...” Ujarnya lagi. Adakah dia masih sayangkan suami aku? Taklah kut. Mana mungkin Emylia sayangkan Arul lagi sebab Emylia kini berumah tangga.
“Ya ke? Kalau tak ada halangan, Insya-Allah saya datang...” Getusku menahan malu.
“Okeylah kalau macam tu, I balik dululah eh.” Dengus Emylia lalu menghulurkan tangan untuk bersalam denganku.
Aku menyambut salaman Emylia dengan penuh senyuman. Sebaliknya, aku terfikir kenapa Emylia cakap macam tu? Masih adakah perasaan cintanya lagi terhadap suaminya itu.


“Aunty gembira sangat bila Eryna sudi datang ke rumah aunty ni. Aunty ingat Eryna dah tak nak datang dah...”
“Mama, bagilah Eryna tu masuk dulu.”  Tukas Emylia sambil memaut erat lengan suaminya itu. Suami dia ni kira boleh tahanlah.
“Cantiklah kawan you ni, Emylia. Boleh buat bini...” Getus Irfan lalu tersenyum sinis padaku.
“Amboi, isteri you ni tak cantiklah?”
“Sayang... You dah cukup cantik bagi I.” Tukas Irfan sambil membetulkan tudung Emylia. Aku hanya senyum memerhatikan gelagat mereka. Sweet... Makin rindu aku kat Fakhrul Izwan.

“Abang, bila abang nak balik?” Aku bermonolog dengan diriku.
“Kamu tunggu apa lagi kat situ? Masuklah...” Ujar Datin Zara. Aku terus tersedar dari lamunanku.
Sekali lagi aku melangkah masuk ke dalam rumah Emylia ni. Memang tak dinafikan, rumah Emylia memang cantik dengan barang perhiasan yang mewah. Sebernanya rumah dia ni sama je macam rumah Fakhrul Izwan. Orang ahli korporatlah katakan.
“Duduklah Eryna.” Pelawa Emylia. Buat kali pertamanya aku tengok Emylia tersenyum begitu padaku. Aku rasa nilah senyuman dia yang paling ikhlas padaku. Alhamdulillah... Dia betul-betul dah berubah.
“Lah Emy... Kenapa tak ajak Eryna duduk terus kat meja makan? Kan mama dah cakap malam ni mama buat makan malam yang paling istimewa buat kamu semua. Meh sini Eryna...”

“Terima kasih aunty sebab sudi ajak saya makan malam kat sini. Lauk-pauk tadi memang sedap sangat!” Ujarku pada Datin Zara.
“Sama-sama Eryna... Nanti lain kali, datanglah lagi. Kedatangan kamu dialu-alukan oleh kami semua.” Dengus Datin Zara.
“Eryna...” Panggil Emylia. Emylia terus memelukku sambil menahan air matanya. “Kenapa ni Emylia?” Getusku. “Terima kasih atas segalanya. Kalau bukan sebab you agaknya, I dah lama dah bunuh diri.” Getus Emylia lalu meleraikan pelukannya.
“No problemlah... Lagipun selama ni saya ikhlas nak berkawan dengan awak.” Tukasku.
“Baguslah kalau Emy dah berbaik dengan Eryna. Eryna... Jaga diri tau. Aunty harap kamu selamat pulang ke rumah.”

No comments: