Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 18



Bab 18
Tiga tahun kemudian...
Alhamdulillah... Sahabatku, Nureen selamat diijabkabulkan dengan pasangan sehati sejiwanya iaitu Faizal. Kita orang dah pun tamat pengajian tahun lepas. Cita-citaku untuk menjadi doktor akhirnya tercapai juga.
Kini, namaku bertukar menjadi Dr. Lyssa Eryna. Fuyo! Bangga ayah dengan ibu aku sebab aku dah jadi doktor sekarang. Tak sia-sia ibu mengandungkan aku selama sembilan bulan.
Sekarang aku rasa macam sunyi pulak. Yalah, kalau dulu aku duduk rumah dengan Nureen. Now, dia dah berumah-tangga. Tak adalah aku dengar dia membebel lagi. Hmm...
Rindu woi kat dia!
Rasanya dah tiga tahun jugaklah aku tak jumpa dia... Lama kan? Mana tau dia dah jumpa perempuan yang lagi baik dari aku kat sana. Rindu? Ya, sememangnya aku rindu sangat kat insan yang bernama Fakhrul Izwan.
Esok mungkin aku membawa diriku ke Perth, Australia. Aku ke sana kerana mahu menenangkan fikiranku.
Naluriku kuat mengatakan yang seseorang sedang menunggu kehadiranku di sana. Siapa agaknya eh? Harap-haraplah orang yang baik-baik.

“Kak Eryna kan?” Soal budak perempuan yang mirip sekali dengan Fakhrul Izwan. “Ya dik. Kenapa?” Getusku lalu memegang bahu budak perempuan itu.
“Nama saya Fasha Izwana. Kakak boleh panggil saya Fasha.” Balas Fasha. “Ohh Fasha. Sedap nama. Fasha sorang je ke?” Soalku hairan.
“Taklah. Fasha teman mama shopping. Lepastu ternampak akak. Akak Eryna comel...” Getus Fasha sambil tersenyum.
“Fasha ni ada-ada ajelah. Macam mana boleh kenal akak ni?”
“Haritu abang Arul ada tunjuk gambar kak Eryna... Abang Arul cakap dia rindu sangat kat akak. Sekarang dia dah jauh dah dengan kita.”  Ujar Fasha jujur.
“Hmm... Adik Fakhrul Izwan rupanya. Fasha umur berapa ni?” Soalku.
“Fasha kecik lagi kak. Baru sembilan tahun...” Balas Fasha.
“Fasha! Kan mama dah cakap tadi jangan pergi mana-mana... Hilang nanti kan susah mama nak carik. Fasha dahlah kecik!” Getus Datin Nurul pada Fasha.
“Fasha... Kakak pergi dulu tau. Ada hal ni. Nah ambiklah duit ni. Suruh mama belikan aiskrim tau.” Ujarku lalu beredar dari situ.
“Terima kasih kakak cantik...” Kata Fasha lalu mengucup tanganku. Aku hanya membiarkan sahaja dia pergi. Aku tak nak terserempak dengan mak Fakhrul Izwan kerana aku belum bersedia lagi.

No comments: