Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 28



Bab 28
Seperti biasa aku melaksanakan tugasku sebagai doktor dengan baik. Hari ni aku datang awal, senanglah aku nak buat kerja lain.
“Dr. Eryna, ada pesakit ni nak check penyakit dia kat sini. Boleh saya izinkan dia masuk?” Soal jururawat yang bernama Diana itu.
“Boleh. Mana dia? Bagilah dia masuk sekarang, Diana...” Ujarku pada Diana.
“Awak boleh masuk sekarang.” Pinta Diana pada seorang perempuan yang berkaca mata itu.
“Terima kasih...”
So, awak sakit apa?” Soalku pada perempuan itu.
“Sebernanya aku...”
Macam kenal suara ni. “Eryna, petang nanti aku nak jumpa kau.” Getus Emylia lalu membuka cermin mata hitamnya itu.
“Okey.”Balasku pendek.


Emylia membawaku ke Secret Recipe. Aku tengok sekarang Emylia macam dah berubah. Tengok cara dia layan aku tak macam dulu.
Dia memilih meja yang paling belakang dan tepi sekali. Katanya senang nak discuss.
“Ada apa awak jumpa saya ni?” Soalku pada Emylia.
“Dik, cheese cake and chocolate cake please...” Pinta Emylia pada pelayan itu.
“Emylia, awak tak jawab lagi soalan saya.”
“Dik tambah dua juice orange okey?” Pinta Emylia lagi. Aku berpeluk tubuh. Geramnya aku! Dari tadi aku tanya dia, tak jawab. Dah macam tunggul kayu dah aku ni.
“Sorry eh Eryna... Sebernanya aku ada benda penting nak bagitau kau ni.” Ujar Emylia serius.
“Apa dia?”
“Sebernanya aku pregnant anak Arul...” Getus Emylia sambil tersenyum sinis.
“What? Anak Arul?” Soalku kaget. Biar betul perempuan ni?
“Yes Eryna... Sebernanya aku tak sampai hati nak bagitau kau. Aku takut Arul marah nanti dia pukul aku. Sebab tulah haritu boyfriend aku nak tidur dengan aku, aku tak bagi sebab time tu aku dah tau aku mengandung anak Arul.” Ujar Emylia.
“Kau tipu kan, Emylia? Aku tak percaya yang Arul sanggup buat macam tu. Tapi bila masa korang...”
“Betul Eryna... Aku tak tipu. Kita orang sebernanya dah banyak kali bersama. Masa kau tak terima cinta dia dulu, dia pergi kat aku. Dia luahkan perasaan dia kat aku and then dia tak sedar yang dia dah rogol aku. Start tulah dia hari-hari datang rumah aku, mintak aku bersama dengan dia.” Terang Emylia panjang lebar.
Air mataku sudah mencurah-curah jatuh ke pipi. Aku tak sangka yang Arul tergamak buat macam tu dulu.
“Betul ke apa yang kau cakapkan ni Emylia? Tak baik fitnah tau... Baik kau cakap betul-betul sebelum aku...”
“Sumpah! Sebab tu masa aku datang majlis perkahwinan korang haritu, dia marah-marah. Aku tau dia marah sebab dia tak nak bertanggungjawab kat anak ni. Dia terlalu sayangkan kau sebab tu dia tinggalkan aku.”
“Terima kasih Emylia sebab bagitau aku.” Kataku lalu pantas pergi dari situ. Emylia memandang Eryna sinis. Padan muka kau. Kena tipulah dengan aku. Memang betul aku mengandung tapi sebernanya bukan anak suami kau tapi anak boyfriend aku. Hahaha... Senang hati aku. Lepas ni mesti rumah tangga korang hancur. Dan aku akan dapatkan Fakhrul Izwan balik. Emylia terus membuka topeng yang ‘berasid’ itu lalu dibuangnya ke dalam tong sampah.
Selama ini Emylia memang sengaja berpura-pura untuk mendapatkan Fakhrul Izwan balik. Mana mungkin dia boleh berubah. Dia sanggup menabur fitnah terhadap lelaki itu dan melakukan apa saja demi bekas tunangnya itu.

No comments: