Saturday, 18 October 2014

Kerana Dia Istimewa Bagiku 2



Bab 2
“Janji mesti ditepati! Kalau tak jangan harap aku nak datang lepak rumah kau lagi. Tak pun kita putus kawan. Bukan senang orang nak belanja kita main boling.” Getus Emelyn pada Aida. Aida sungguh buntu sekarang ini. Main boling dengan kawan-kawannya atau belajar berkumpulan dengan teman lelakinya?

Bukan senang nak ambik hati Azrie. Nanti ada je jawapan dia. Eii stresslah kalau macam ni! “Tapi babe... Aku kena pergi jugak rumah Azrie tu. Kau sendiri tahukan betapa susahnya aku nak dapat dia dulu? Please bagi aku peluang... Kejap lagi sepupu aku sampai. Kau pergi dengan dia jelah eh? Please Emelyn...” Bidas Aida sambil memegang erat tangan Emelyn.

“Yalah Aida... Ikut cakap kau jelah. Nanti apa pulak kata kawan-kawan kita yang lain? Kau leader group kita orang, kau yang tak datang.” Gumam Emelyn.

“Pasal tu nanti kau jangan risau. Esok aku janji aku belanja korang shopping. Okey?”

“Macam tulah kawan aku. Thanks Aida... Sayang kau!” Jawab Emelyn lalu memeluk Aida. Yes! Akhirnya dapat jugak pujuk kawan aku sorang ni.

Aida memakirkan keretanya di depan rumah banglo Azrie. Nilah kali kedua dia datang ke rumah teman lelakinya ini. Kali pertama dia datang sebab Azrie jemput dia ke birthday party adik perempuannya. Kali ni mesti sweet! Terbayang wajah kacak Azrie ketika ini.

“Hai kak... Ada apa datang rumah ni?” Tegur seorang perempuan yang cantik bertudung. Oh rupa-rupanya Azirah. Adik perempuan Azrie yang sekarang baru tingkatan lima.

“Katanya abang Azrie ada buat study group malam ni. Dia ada tak?” Jawab Aida sambil memberikan senyuman manis kepada Azirah. Bakal adik ipar kan... Mestilah kena buat baik.

“Dia ada kat atas dengan abang Ariff. Lagi sorang tu siapa entah. Tapi kak... Tak manislah kalau akak dengan dia orang. Akak ajar Zira boleh? Lagipun Zira tahun ni nak spm.” Ujar Azirah sopan sambil membetulkan tudungnya.

“Suka hati akulah.” Getus Aida di dalam hati. “Zira kan boleh belajar kat sekolah. Tak pun tanya kawan-kawan Zira ke kan? Kali ni akak betul-betul nak belajar dengan abang Azrie. Dia kan pandai...”

“Yalah kak. Jom ikut Zira naik atas. Pasal papa dengan mama, akak jangan risau. Dia orang selalu buat kerja dia orang. Biasalah busy...” Ujar Azirah lalu mendaki anak tangga lantas mengetuk pintu bilik Azrie.

“Abang... Bukak pintu kejap. Ni akak Aida datang nak belajar dengan abang.” Kata Azirah sambil mengetuk pintu bilik abangnya Azrie.

“Aida? Rajin pulak dia datang rumah kau semata-mata nak study dengan kita. Ke dia ada niat lain?” Getus Ariff pada Azrie. Riak wajah Azrie selamba saja.

“Masuk jelah... Pintu bilik abang tak kunci pun.” Jawab Azrie malas. “Abang... Nak join study jugak boleh? Abang kan pandai... Boleh ajar Zira sekali.”  Getus Azirah ceria.

“Boleh jugak. Nanti tak adalah papa dengan mama curiga dengan abang. Takut nanti dia orang fikir bukan-bukan pulak. Sebab Aida ada kat sini kan...” Bidas Azrie.

“I tak kisah. Janji I dapat belajar dengan korang.” Jawab Aida pendek lantas mengambil tempat di sebelah Azrie.

Aida memandang sinis pada Azrie. Niatnya mahu bermanja-manja dengan kekasihnya malam ni tetapi nampaknya segala-galanya musnah akibat Azirah ada di sini dan juga kawan-kawan kekasihnya itu. Ahh lantaklah! Azrie tu boyfriend aku bukan boyfriend dia orang.

Ariff yang sedari tadi perasan riak muka Aida semacam terus menyindirnya. “Kau kenapa Aida? Ada yang tak kena ke? Ke kau tak dapat dating dengan Azrie sampai muka kau risau macam ni...” Sindiran Ariff begitu menyakitkan hati Aida. Dia mencebikkan bibirnya lalu menampar lengan Ariff yang kepoh itu.

“Kau ni memandai je. Aku datang sini nak belajar okey! Bukan nak dating macam yang kau cakap tu. Kalau macam ni aku baliklah. Buang masa aku je datang sini.” Balas Aida.

“Eh korang. Korang ni satu hari tak bergaduh tak boleh ke? Dahlah bertekak kat rumah aku pulak tu. Kalau mak ayah aku dengar korang bising-bising ni, mampus aku.” Ujar Azrie.

“Ariff yang mulakan dulu kan. You tu pun satu, fokus sangat nak study. Sampai I diabaikan. You ni tak ada perasaan ke hah? Kalau semua macam ni, I nak baliklah.” Getus Aida berpeluk tubuh. Disebabkan Ariff, dia yang kena.

“Baliklah. Ada aku kisah? Azrie pun tak suka kaulah. Bajet lawa je. Muka tak adalah lawa sangat!” Baru saja tangan Aida hendak sampai ke pipi Ariff, Azrie pantas menahannya.

“Ariff, aku tahulah kau syok kat awek aku. Tak payahlah nak over sangat kacau dia. Kejap lagi kau pulak yang makan penumbuk aku baru tahu. Tak malu ke korang bergaduh depan adik aku ni? Dia duk tengok je dari tadi.” Ujar Azrie lantas tersenyum memandang adiknya, Azirah.

“Zira tak kisah. Korang ni sweetlah...”

“Sweet kau kata? Hahaha. Ariff not my tastelah sayang. Kalau you gandingkan I dengan Hadi ni okeylah jugak. Ni si Ariff yang mulut kepoh ni? Eii geli I...”

“Aida please stop it! Berapa kali aku dah cakap jangan bergaduh kat rumah aku. Okeylah korang semua boleh balik. Lepas ni jangan haraplah aku nak ajak korang study group lagi.” Desis Azrie yang sudah tidak tahan dengan perangai kekasihnya.

“Tak apa, hari ni hari kau. Esok lusa pulak hari aku. Just wait and see... Satu hari nanti, aku akan buat kau melutut kat aku!” Getus Aida di dalam hati.

No comments: