Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 1



Bab 1
“Nureen!!! Kau ada nampak diari aku tak?” Soalku pada teman serumah sewaku iaitu Nureen Nabila. “Manalah aku tahu. Kau sendiri yang simpan diari kau tanya orang pulak. Aku nak sentuh sikit diari kau pun tak boleh.” Balas Nureen sambil leka membaca majalah Intrend. “Iyalah. Mana tau kau ada nampak mana-mana… Masalahnya aku dah simpan elok-elok dalam laci, siap kunci lagi tau. Bila bukak balik hari ni, hilang. Nureen… Please tolong carikan diari kesayangan aku tu. Kalau tak nanti aku tak nak belanja kau coklat lagi.” Getusku merayu-rayu pada Nureen.
“Hish kau ni, yalah-yalah! Diari kau tu warna apa eh?” Soal Nureen. “Pink…” Jawabku pendek. “Si Eryna ni kalau cari bukan nak guna mata. Banyak guna mulut dari mencari. Gelabah semacam. Padahal diari jek kut…” Omel Nureen di dalam hati. “Haa, jumpa tak wei?” Sergahku dari belakang. “Kau ni… Buat terperanjat aku jek tau. Nasib baik kawan kau ni tak kena heart attack.” Dengus Nureen lalu menyelak selimut. Mana tau diari kesayangan sahabatnya itu ada kat situ.
“Belum lagilah. Betul ke kau ada simpan diari kau tu dalam laci? Entah-entah kau simpan tempat lain ke or tercicir mana-mana ke…” Getus Nureen. “Nureen…” Panggilku perlahan. “Ye sayang oii!” Balas Nureen. “Sebernanya diari aku tu tercicir dekat kampus semalam. Sorry eh… Serius aku tak ingat yang diari aku tu tercicir. Time tu aku kelam-kabut sangat nak masuk kelas.” Ujarku sambil tersengih nakal pada Nureen.
“Haa kan aku dah agak. Aku rasa kau tak boleh nak ambik balik diari kau tu sebab…” “Sebab apa wei? Kau tahu tak, aku sayang sangat kat diari aku tu. Diari aku tu ibarat nyawa aku. Semua benda, rahsia segala bagai ada dalam tu. Hmm…” Dengusku perlahan. “Kau ni kan Eryna, aku belum habis cakap lagi kau dah menyampuk. Dengar dulu apa yang aku nak cakap ni.
“Kau nak tau sebab apa kau tak boleh ambik balik diari kau tu? Sebab mana tau esok kau nak carik balik diari kau tu, belum tentu jumpa. Dah tentu kat kampus kita tu ramai orang. Mestilah orang terjumpa and then dia akan ambik. Habislah kau Eryna…” Getus Nureen. “Kau ni cakap tak guna otaklah Nureen. Saja nak takutkan aku. Kalau orang tu terjumpa diari aku sekalipun, mungkin dia akan pulang balik? Sebab dalam tu aku ada tulis biodata aku.” Ujarku dengan nada serius.
“Aku tahu mesti ada kisah si ‘dia’ kan?” Kata Nureen sambil mengenyitkan mata sebelah kananya. Ingat comellah tu. “Si ‘dia’?” Soalku bingung.
“Alah buat-buat tak tahu pulak dia… Secret Admire kau dululah! Siapa tu… Alah aku tak ingat nama dia. Dulu masa kita form three, kau selalu ajak aku usha dia dari jauh. Aku ingat lagi kau selalu cerita pasal dia. Come onlah Eryna… Jangan buat-buat lupa. Aku masih ingat semuanya. Tak silap aku dia popular kat sekolah dulu. Maklumlah lelaki handsome ni memang ramai benar peminatnya…” Ujar Nureen.
Baru aku ingat siapa Secret Admire aku tu dulu. Apa yang Nureen cakap tu semua betul. Aku banyak cerita pasal ‘dia’ kat diari aku. Sebab tulah aku tak nak orang lain baca. Malu oh!
“Kau ni kan… Memang nak kena dengan aku!” Kataku lalu mencubit peha Nureen. “Wei, sakitlah. Betul kan apa yang aku cakap. Haa tengok tu. Senyum sorang-sorang macam kerang busuk aku tengok. Tersengih-sengih. Ni tak lain, tak bukan tengah fikir pasal ‘dia’ lah tu. Aku hanya tersenyum sedari tadi. Malu kut bila cerita zaman sekolah menengah aku dulu. Hehehe…
Aku memang suka mengenakan sahabat baikku ini. Yalah siapa lagi aku nak mengadu masalah kalau bukan Nureen? Nureenlah satu-satunya kawan baikku yang setia dengan aku dari kecik lagi.
So, aku tak kisahlah kalau dia nak membebel ke apa! Kita orang sama-sama belajar dulu sampailah sekarang. Aku dengan Nureen mengambil kos yang sama iaitu kos perubatan. Nak jadi doktorlah katakan...
Nureen pantas mencubit lenganku. Aku mengusap lenganku kerana cubitan Nureen ni memang sungguh berbisa! “Kau ni suka berangan kan? Dari dulu lagi aku tengok kau ni suka senyum sorang-sorang.” Ujar Nureen.
“Ikut suka akulah! Bukan kacau kau pun kan?” Aku menyindir sahabatku balik. “Memang tak kacau aku tapi menganggu tumpuan aku nak siapkan assignment! Kadang-kadang aku takut tengok kau ni. Mana tahu kau dah sakit jiwa ke. Aku jugak yang kena hantar kau kat Tanjung Rambutan nanti.” Omel Nureen.
Amboi pedasnya ayat dia tu! Tengoklah, aku cakap sikit je. Dia membebel punyalah panjang macam mak nenek. Aku hanya menahan telingaku.
“Tanjung Rambutan? Eh aku masih waras lagilah wei!” Jawabku lantas menarik rambut Nureen.
“Okey fine!” Bidas Nureen sambil tabik ke arahku. Merajuk latu!

No comments: