Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 31



Bab 31
“Nurse, tolong ambilkan maklumat pesakit kat bilik dua.” Pintaku pada jururawat yang bertugas di klinik itu.
“Baik, doktor.” Jawab jururawat itu.
“Nah ni maklumat pesakit yang baru check kat sini semalam.” Kata jururawat yang bernama Ain itu.
“Okey, terima kasih Ain...” Getusku lalu menyemak satu per satu maklumat pesakit itu. Alangkah terkejutnya aku apabila maklumat pesakit yang aku semak ni ialah Emylia. Sakit apa dia? Baik aku baca dulu sampai belakang.
Aku dapati memang dia mengandung tapi aku tak rasa yang anak dalam kandungan dia tu anak suami aku. Siapa sebernanya anak yang dalam kandungan dia tu? Hmm...
Tok.. Tok.. Tok...
“Masuk.” Kataku pada orang yang mengetuk pintu tadi.
“Dr. Eryna kan?” Soal perempuan itu padaku. Dia memandangku sinis.
“Ya, kenapa eh?” Soalku pada perempuan itu. Aku terkejut kerana perempuan itu tiba-tiba mengunci pintu bilikku.
“Mesti kau nak tau aku ni siapa kan? Ni akulah, Adila. Tak kenal ke? Aku kawan Emylia yang sama-sama kenakan kau dulu. Takkan kau tak ingat kut? Untuk pengetahuan kau, aku datang sini sebab nak pertahankan kawan aku, Emylia. Aku nak kau tolong lepaskan Arul demi Emylia. Please Eryna... Emylia terlalu sayangkan Arul. Kau tau kan, anak yang dalam kandungan dia tu anak Arul.” Terang Adila.
“Cukup Adila. Ni klinik tempat orang sakit datang. So, aku tak nak dengar apa-apa lagi dari kau. Kalau kau datang sini semata-mata nak bakup Emylia, baik kau baliklah wei. Aku dah lali dengan semua ni. Anyway, kalau kau nak tolong Emylia untuk dapatkan Arul, sorrylah aku tak boleh nak tolong. Kau pergilah tanya Arul sendirilah eh?” Ujarku membuatkan Adila berpeluk tubuh.
“Kurang ajar punya perempuan!” Adila hampir mahu menampar aku, aku pantas memegang pergelangan tangannya. Dia ingat aku ni siapa yang dia senang-senang nak tampar bagai. Ni Erynalah. Dulu aku lain, sekarang lain. Sorry beb!
“Sini kau!” Getusku lalu menarik tangannya dan pantas membuka tombol pintu untuk menolak Adila keluar dari bilik itu.
“Pengawal!” Laungku. Semua orang di situ memandangku. Pengawal segera datang dan menarik Adila untuk bangun.
“Eh, aku boleh bangun sendirilah!” Dengus Adila.
“Kenapa ni?” Soal Nureen padaku.
“Tak adalah. Ni ha kawan Emylia tiba-tiba datang nak serang aku. Aku apa lagi, seranglah balik.” Getusku.
“Cayalah babe. Kau dah pandai sekarang eh. Siapa kawan Emylia tu?”
“Adila yang berlagak diva tu. Menyampah aku dengan dia.”
“Ohh Adila... Tau tak apa. Patutlah aku tengok tadi diva semacam aje masa nak masuk klinik tadi. Aku ingatkan perempuan mana. Rupanya dia.” Dengus Nureen.
“Tulah pasal. Dahlah Nureen, aku nak sambung kerja aku. Tengok tu ha, ramai lagi patient kita.



Tepat pukul 8.00 malam, aku sudah sampai di perkarangan rumah. Aku memakirkan kereta di sebelah kereta suamiku. Ternyata dia dah balik dulu dari aku.
“Assalamualaikum...” Ucapku sebaik saja masuk ke dalam rumah. “Abang...” Panggilku. Aku terus mendaki tangga dan masuk ke dalam bilik. Aku terkejut melihat suamiku tiada di dalam bilik. Mana dia? Ohh rupa-rupanya dia kat balkoni. Ambik angin agaknya...
“Abang!” Sergahku dari belakang. Fakhrul Izwan masih mendiamkan diri. Tak pernah aku tengok dia macam ni sebelum ni.
“Sayang...” Panggilku lagi. Namun tiada respon. “Arul, awak kenapa? Dahlah salam saya pun awak tak jawab. Sampai hati awak...” Getusku. Aku baru nak pergi dari situ, aku terasa tanganku dipegang erat olehnya.
“Sorrylah sayang... Abang jawab salam sayang tu dalam hati tadi. Kenapa balik lambat ni?” Soal Fakhrul Izwan prihatin.
“Saya ada ramai patient tadi. Mesti awak belum makan lagi kan? Kesian sayang kita ni... Jom keluar makan?” Pintaku lalu mencubit pipinya.
“Haah belum makan lagi. Sayang pergilah mandi dulu. Baru balik kan? Busuk masyamlah isteri abang ni...” Gurau Fakhrul Izwan.
“Nak mandilah ni. Tengok awak pun belum siap lagi.”
“Kalau tunggu sayang siap agaknya berjanggut abang tunggu nanti. Jomlah mandi sama-sama nak? Syok sikit!”
“Sampai hati awak cakap macam tu. Ah tak ada maknanya saya nak mandi dengan awak! Saya pergi dulu!”
“Tak ada! Abang nak jugak mandi dengan sayang...” Getus Fakhrul Izwan lalu mengejarku sampai ke bilik air.
Aku cuba menutup daun pintu bilik air tetapi Fakhrul Izwan pantas menolaknya dengan kuat.




No comments: