Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 17



Bab 17
Baru tiga hari aku tak jumpa ayah dengan ibu, dah rindu dah. Tak lama lagi, Nureen dengan Faizal nak bertunang. Katanya nak habiskan pengajian dulu baru nikah. Lagi dua tahun kut nak habis. Aku bila lagi? Hehehe...
“Eryna...” Panggil Nureen lembut suaranya. Maklumlah orang dah nak bertunang kan... “Apa?” Jawabku pendek. “Nanti aku kahwin, kau jadi pengapit aku eh?” Getus Nureen.
“Kau ni baru nak bertunang dah cerita pasal kahwin. Yalah-yalah aku jadi pengapit kau.” Ujarku lalu menepuk bahu Nureen.
“Sekurang-kurangnya aku ada jugak calon. Kau tu bila lagi? Nak aku carik kan calon untuk kau? Bila lagi aku nak merasa nasi minyak kau ek?” Getus Nureen.
“Tak payah susah-susahlah wei... Aku tak terfikir langsung nak ada calon-calon bagai ni. Belajar tak habis lagi dah sibuk nak kahwin!” Omelku.
“Yalah tu... Wei aku dengar Arul ikut ayah dia pergi London. Katanya nanti si Arul tu sambung belajar kat sana. Kesian aku tengok dia. Dulu belajar kat Korea, lepastu pindah sini. Last-last terus sambung kat London pulak!
Aku terdiam. Aku seakan tidak percaya apa yang Nureen baru cakapkan tadi. “Kau yang beria sangat tu kenapa? Bukan kau tak suka tengok dia ke?” Sindirku.
“Sekarang dah tak dah... Bila aku check TL dia kat twitter, aku terkejut jugak bila dia update macam tu. Aku rasa bersalah pulak. Aku rasa nanti dia duduk London dalam dua tiga tahun gitu.” Ujar Nureen.
Dia tak bagitau aku pun yang dia nak pergi London ke apa. Sampai hati dia.  Terlalu banyak kenangan manis aku dengan dia. Mungkin betul, dia bukan jodoh aku. Emylia Syuhada lebih layak untuknya.
Aku merenung siling lalu bayangan Fakhrul Izwan berlegar di fikiranku. Apa yang dah terjadi dengan aku ni? Gila bayang ke? Aku mengusap mataku beberapa kali. Sah aku memang berangan tadi. Perutku sudah mula berkoroncong hebat. Lapar!
Aku cuba mengetuk pintu bilik Nureen namun tiada respon. Mungkin dia dah tidur agaknya atau sibuk dengan tunangnya itu! Malaslah nak ganggu dia. Aku mengatur langkahku ke dapur untuk mencari makanan yang senang dimasak pada waktu malam begini.
Aku terpandangkan mi segera di dalam kabinet dan terus memasaknya. Lantas aku mengambil pek milo yang masih belum dibuka lagi.
“Eryna!” Aku tersentak apabila Nureen tiba-tiba memegang lenganku. Aku mengurut dadaku berulang kali. Nasib baik aku tak mati terkejut tadi.
“Kau nak apa? Tadi aku ketuk pintu bilik kau, kau tak dengar.” Getusku sambil membancuh air milo.
“Aku terlelap tadi.” Jawab Nureen selamba. Aku menggeleng kepalaku melihat rambut Nureen yang serabai itu. Jarang aku tengok dia macam ni.
“Kau kenapa pandang aku macam tu?” Soal Nureen lalu mencapai pek mi segera. Dia memandangku sinis. Seram ni! Hahaha...
“Jarang aku tengok kau serabai macam ni. Ikatlah sikit rambut kau tu. Macam manalah nanti Faizal tengok kau kat rumah. Selalu dia tengok kau lawa je...” Aku menahan tawaku.
“Kau ni ada-ada je tau! Bak sini getah rambut!”
Nureen terus mengikat rambutnya lalu menepuk bahuku.
Aku memandang sekilas padanya. “Kau nak apa lagi?” Nureen menunjukkan air milo panas yang baru aku bancuh tadi.
“Buatkan untuk aku sekali. Perut aku dah mainkan macam-macam lagu ni. Nak tunggu maggi ni lambat siap.” Getus Nureen sambil mengusap perutnya.
“Alah setakat 2 minit je...”

No comments: