Tuesday, 14 October 2014

Diari Cinta Eryna 11



Bab 11
“Eryna... Bangun kawan. Aku datang ni bawak makanan kegemaran kau.” Kata Nureen sambil mengejutku. Aku buka mataku perlahan-lahan, aku pandang sekeliling. Hanya Nureen, Faizal dan... Dia pun ada? Ya Allah... Tabahkanlah hambamu ini untuk berdepan dengan dia.
“Kau bawak apa?” Soalku pada Nureen lantas memberikan senyuman pada Faizal pula. “Aku bawak nasi lauk ayam masak merah. Favourite kau kan? Makanlah... Aku beli kat kedai Mak Kiah tadi.” Balas Nureen.
“Ohh sedapnya. Aku ingat kau masak tadi. Hehehe...”
“Eryna... Awak dah sedar?” Soal Fakhrul Izwan menyampuk.
Aku hanya mendiamkan diri saja. Manakala Nureen memandang Fakhrul Izwan sinis. “Kau buat apa kat sini?” Soal Faizal tidak puas hati dengan Fakhrul Izwan.
“Aku datang nak melawat Erynalah. Salah ke? Semalam aku datang doktor tak bagi aku masuk. Hari ni aku datang, korang macam nak menghalau aku pulak. Apa salah aku?” Getus Fakhrul Izwan. “Tak adalah. Kita orang bukan nak menghalau kau tapi...” “Kau nak tau apa salah kau? Disebabkan kau, tangan Eryna kena asid.” Belum sempat Faizal menghabiskan kata-katanya, Nureen pantas memotong percakapan buah hatinya itu.
“Astagfirullahalazim... Siapa yang tergamak buat semua ni? Cakap dengan aku, siapa yang buat?” Soal Fakhrul Izwan lalu air matanya merembes keluar. Semua orang di situ hanya membatukan diri. “Kenapa diam? Aku tanya ni, siapa yang buat wei? Aku terlalu sayangkan Eryna. Apa yang terjadi, aku yang kena bertanggungjawab.” Getus Fakhrul Izwan tegas.
“Emylia.” Jawab Nureen pendek. “Dah latu korang, tak payah gaduh-gaduh kat sini. Sini kan hospital. Lagipun benda dah lepas kan.” Ujarku tenang.
“ Nureen, aku nak makan. Kau tolong suapkan untuk aku boleh tak? Please...” Dengusku pada Nureen.
“Biar saya yang suapkan.” Kata Fakhrul Izwan. Setelah lama dia mendiamkan diri, akhirnya Fakhrul Izwan bersuara jugak.
“Tak payah susah-susahlah wei. Baik kau jaga tunang kau tu elok-elok. Aku meluat dengar kau cakap macam tu dengan Eryna. Baik kau pergi dari sini. Aku dah tak nak tengok lagi muka kau kat sini. Berambus! Lagi satu, mulai hari ni jangan jumpa dengan Eryna lagi. Faham?” Ujar Nureen dengan nada serius.
“Tapi saya cintakan dia. Please bagi saya peluang untuk mencintai dia.” Balas Fakhrul Izwan sebak. Air matanya sudah mencurah-curah di pipi. “Blahlah wei. Eryna dah tak perlukan kau.” Kata Faizal lalu menarik tangan Fakhrul Izwan.
“Eryna... Dengar sini, saya cintakan awak sorang. Satu hari nanti, saya janji akan memperisterikan awak secara sah. Saya janji!” Getus Fakhrul Izwan. “Cepatlah!” Dengus Faizal.
Aku terdiam. Sungguh aku tidak percaya yang Fakhrul Izwan mencintai aku. Dia menangis kerana aku? Dia mahu memperisterikan aku? Mungkin kerana dia baca luahan hati aku di dalam diari. Sebab tu dia macam tu. Aku sedih. Sedih tengok dia macam tu. Yalah first time aku tengok lelaki menangis sebab perempuan. Selalunya perempuan yang menangis sebab lelaki.
“Eryna, kau nangis ke? Even, tak payahlah nangis sebab dia. Buang air mata kau je wei.” Ujar Nureen.
“Mana ada. Mata aku masuk habuk tadi. Dahlah wei, cepat suapkan aku. Lapar ni...” Kataku.  “Yalah Eryna...”
Aku senang hati dapat kawan macam Nureen ni. Thanks Nureen sebab selama ni kau jadi ‘kakak’ aku yang setia. Aku sengaja gelar dia ‘kakak’ sebab kalau ikut bulan, dia lagi tua dari aku. Hehehe... Aku memberikan senyuman sinis pada Nureen. Nureen hanya memandangku hairan. Entah apa yang dia fikir tu.

No comments: