Sunday, 2 November 2014

Kerana Dia Istimewa Bagiku 9

Bab 9
Hari ini merupakan hari terakhir percutian Azrie dan juga Ariff. Masing-masing sibuk mengemas barang-barang mereka agar senang dibawa pulang nanti. Dan hari ni juga hari terakhir aku jumpa Fareen. Lepas ni dah tak jumpa dah... Aku nak bagi alasan apa kat dia nanti eh, desis Azrie.

Azrie cuba mendail nombor Balqish beberapa kali namun gagal. Balqish langsung tidak menjawab panggilannya. Mungkin sibuk di warung agaknya.

Nak tak nak, aku kena jumpa sendiri dengan dia. Aku mesti bagi dia alasan supaya dia percayakan aku. Ya, kau boleh Azrie...

“Kau dah gila eh?” Tegur Ariff sambil memasukkan baju-bajunya di dalam beg. “Kenapa pulak?” Getus Azrie cuba mengelak.

“Hmm, kau ingat aku tak dengar ke kau cakap sorang-sorang dari tadi? Kita dah nak balik dah pun, kau ngigau eh... Ke tengah berangan cakap dengan si Fareen? Maklumlah lepas ni, dah tak jumpa dah.” Ujar Ariff. Kata-kata Ariff tadi membuatkan Azrie kecewa. Lantas dia menumbuk pipi sahabatnya yang mulut kepoh itu.

“Adoi sakitlah wei! Apehal tiba-tiba tumbuk aku ni? Betul apa aku cakap tadi. Kau terasa kan? Tu yang tiba-tiba tumbuk aku...” Desis Ariff sambil mengusap pipinya yang ditumbuk oleh Azrie itu. Sakit yang amat. Biasalah orang pandai silat kan. Tumbuk sikit dah terasa sakit. Belum kena pukul lagi. Parah ohh!

“Padan muka kau... Kau jangan ambik hati pulak. Aku gurau je tadi. Wei, nanti kau tolong aku check out eh? Aku nak pergi jumpa Fareen kejap.” Ujar Azrie lalu melangkah keluar dari shalet.

Belum sempat Ariff membalas kata-kata Azrie, Azrie terlebih dahulu keluar dari shalet itu. Dia ni memang dah angau cinta dengan si Fareen tu. Kalau Aida tau ni, habislah...


Deruan ombak di tepi pantai ini betul-betul membuatkan hati Fareen tenang. Dia tidak pernah jatuh cinta dengan sesiapa pun sebelum ni. Hatinya kini benar-benar terpaut dengan seorang lelaki yang kacak dan sering membuat hidupnya ceria.

“Hai awak...” Tegur satu suara yang amat dikenalinya. “Hai...” Jawab Fareen ringkas sahaja sambil mengangkat mukanya untuk memandang wajah lelaki itu. Maklumlah Azrie ni mempunyai tubuh yang sasa dan tinggi berbandingnya kecik je.

“Fareen, saya ada sesuatu  nak bagitahu awak ni...” Ujar Azrie lalu menarik tangan Fareen untuk duduk di bawah pokok kelapa.

“Cakaplah apa yang awak nak cakap tu.” Getus Fareen sambil mengangkat kainnya sedikit dari terkena pasir.

“Awak... Sebenarnya saya... Err, saya...” Azrie berasa serba salah untuk memberitahu perkara yang sebenar. Entah kenapa hari ini dia boleh tergagap-gagap pula. Selalu tak macam ni.

Aida dan Emelyn pantas mengatur langkah ke tempat kekasihnya yang sedang ‘hangat’ bercinta itu. Siaplah kau Azrie, detik hati Aida.

Pang! Aida lega kerana dapat menampar pipi gadis kampung yang berada di depannya ini. Sudahlah kampung, tak sedar diri pulak tu. Ada hati nak goda boyfriend orang, fikir Aida.

“Ni lah akibatnya kalau rampas boyfriend orang! Eh betina, kau dengar sini eh... Azrie ni boyfriend aku dan tak lama lagi dia akan jadi tunang aku. Yang kau menggatal dengan dia kenapa hah?!” Tengking Aida lantas menolak tubuh Fareen sehingga Fareen hilang kawalan lalu terjatuh di atas pasir.

Fareen langsung tidak menjawab kata-kata Aida yang sungguh menyakitkan lantas air matanya deras mengalir di pipi. Kalau nak ikutkan hatinya, dah lama dia pergi dari sini. Malu apabila maruah diri dipijak orang.

“Woi Aida! Kau dah gila ke hah? Aku dengan dia cuma kawan biasa jelah. Yang kau nak tuduh-tuduh dia apehal! Baik kau berambus sebelum aku naik angin.” Balas Azrie dengan nada serius. Dia pantas menarik tangan Fareen untuk bangun. “Awak okey?” Soal Azrie lalu menggenggam erat tangan Fareen.

Fareen yang sudah bengang dengan perbuatan Azrie itu pantas menarik tangannya semula. “Saya pergi dulu. Maaflah kalau saya ni pengacau hubungan korang...” Getus Fareen lalu melangkah jauh dari situ. Dia menangis semahu-mahunya.

“Blahlah kau perempuan kampung!” Jerit Emelyn sambil ketawa. “Nak menangis-nangis bagai... Puihh!” Balas Aida.

“Sini kau!!!” Getus Azrie lalu menarik tangan Aida.

“Sayang, sakitlah...” Desis Aida lalu terjatuh.

Bulat biji mata Azrie memandang kekasihnya yang gedik itu. Kalau Aida ni bukan perempuan, dah lama dia makan penumbuk aku.

“Macam mana kau tahu aku ada kat sini? Kenapa kau tiba-tiba datang lepas tu serang Fareen? Dia tak bersalah langsung dalam hal ni. Aku nak kau mintak maaf kat dia hari ni jugak!”

“Nama perempuan kampung tu Fareen? Haha dasar kampung. Mintak maaf? Eii sorrylah! Tak ingin I nak mintak maaf dengan perempuan tak  guna tu... Macam mana I tahu you ada kat sini? I dapat tahu dari Hadi... Opps sorry tercakap pulak!” Ujar Aida lalu menekup mulutnya.


“Okey kalau kau tak nak mintak maaf tak apa. Nanti aku balik KL, tahulah nasib budak tu macam mana. Pengkhianat!” 

No comments: