Friday, 28 November 2014

Kerana Dia Istimewa Bagiku 26

Bab 26
Sampai saja di dalam Hospital Specialist Senawang, Azrie terus menuju ke kaunter untuk menanyakan tentang pesakit yang bernama Fareen.

“Maaf nurse, kat sini ada tak pesakit yang namanya Fareen Nuralisa? Kalau ada tolong bagitahu saya kat mana bilik pesakit tu.” Ujar Azrie pada jururawat yang bertugas di situ.
“Tak silap saya ada. Baru semalam dia masuk. Boleh saya tau encik yang datang ni siapa?” Jawab nurse.

“Saya kawan baik dia nak datang melawat. Please nurse, tolong bagitahu saya kat mana bilik dia. Emergency ni!” Getus Azrie.

“Okey encik. Encik boleh naik lif bawah ni lepas tu pergi tingkat dua. Haa kat situlah bilik pesakit yang bernama Fareen tu.”

“Ohh kalau macam tu, terima kasih banyak ehh nurse.”

“Sama-sama...”

Puas hati Azrie kerana dapat tahu di mana Fareen berada. Kalaulah dari dulu Emelyn contact dia. Kan senang sikit kerja aku.

Sebaik sahaja masuk ke dalam bilik yang dimaksudkan oleh nurse tadi, Azrie terpaku di tepi katil. Dia benar-benar terkejut kerana lihat keadaan Fareen yang agak kritikal itu. Kepalanya berbalut sementara badannya begitu banyak wayar yang dipasangkan. Ya Allah, kenapa nasibnya begini? Air mata Azrie pantas mengalir lalu tangannya laju mengusap pipi Fareen yang kelihatan berbalut kemas juga.

Dia tidak pasti dengan keadaan Fareen lalu dia memanggil doktor lelaki yang kebetulan lalu di situ.
“Doktor, boleh saya tau dia sakit apa?” Soal Azrie kepada doktor lelaki yang sedang memegang rekod pesakit itu.

“Maksud awak Fareen? Saya rasa semalam dia baru masuk sini. Dia tak sakit tapi apa yang saya tahu berdasarkan rawatan saya, Fareen disimbah asid lalu terkena di pipinya dan dihentak kuat di bahagian kepalanya.” Terang doktor.

“Astagfirullahalazim... Kejamnya orang yang lakukan semua tu. Doktor tahu tak siapa yang hantar Fareen ke hospital ni?”

“Saya tak ingat pulak. Sebab tiba-tiba nurse bawak masuk Fareen dan kami bertugas sebagai doktor pun menjalankan tugas kamilah.”

“So sekarang macam mana keadaan Fareen sekarang?”

“Yang tu saya mintak maaf. Dia agak kritikal dan saya dapati dia koma. Saya tak tahulah sampai bila dia koma. Hanya kuasa Allah swt saja yang boleh mengatasi semua ini. Awak berdoalah ya... Sama-sama kita doakan dia sedar.”

Azrie tidak terkata apa lalu dia mengangguk kan kepalanya saja. Selepas meminta diri, dia kembali semula ke dalam bilik pesakit.

“Fareen, maafkan saya. Kalau awak sedar, please bagitahu saya siapa dalang yang sanggup simbah asid kat muka awak dan menghentak kepala awak tu? Kalau saya tau, dah lama saya belasah teruk-teruk orang tu dan humban dia dalam penjara. Biar dia kena gantung sampai mati. Perbuatan orang tu boleh buat awak meninggal. Syukur awak masih dipanjangkan umur lagi. Kalau saya dengar awak dah takde, mungkin sekarang hidup saya tak tentu arah...

Bukan saya seorang saja, insan-insan yang menyanyangi awak seperti keluarga awak atau kawan-kawan awak pun akan rasa macam tu. Nak tahu kenapa? Sebabnya awak terlalu istimewa dalam hati kami. Awaklah segala-galanya bagi kami Fareen... I love you so much! Hanya perkataan ini saja yang saya mampu ungkapkan untuk awak. Saya harap apa yang saya cakapkan ni awak dengar dan semoga awak sedar. Saya mintak diri dulu, assalamualaikum....”

Fareen masih tidak sedarkan diri. Air mata Azrie jatuh menitis lagi. Dia tidak sanggup melihat penderitaan yang gadis pujaannya tanggung seorang diri itu.

Buk! Azrie menumbuk Hadi bertalu-talu sehingga lelaki itu jatuh. Azrie sungguh tak menyangka yang Hadi sanggup buat semua ni demi duit. Apa lagi yang tak cukup sedangkan Hadi ni anak orang kaya dan bapanya sendiri teman baik papanya di syarikat.

“Sampai hati kau buat semua ni kan, Hadi? Kau dah lupa ke  yang kita ni kawan baik? Sanggup kau nak bunuh gadis pujaan aku kan. Pengkhianat! Kawan makan kawan!” Jerkah Azrie sambil menarik kolar baju Hadi.

“Wei Azrie! Apa yang kau cakap ni hah? Aku tak tahu apa-apalah wei. Cuba cakap dulu apa yang kau tak puas hati sangat dengan aku. Cakaplah! Asal diam?” Ujar Hadi sambil mengesat darah yang mengalir dari bibirnya.

Azrie menarik nafasnya dalam-dalam lalu menjawab pertanyaan Hadi itu.

“Dulu Aida yang upah kau untuk spy aku kat PD dengan Ariff kan? Aku tahulah kau nak balas dendam kat aku sebab aku tak ajak kau sekali. Aku malas nak ajak kau sebab aku rimas pergi ramai-ramai. Aku just nak tenangkan fikiran aku lepas ujian semester tu tamat.

Yang kedua, aku tahu kau orang yang sama kan yang simbah asid and hentak kepala Fareen tu? Jujur jelah bro. Aku perlukan bukti untuk angkut kau pergi balai. Aku nak tahu siapa yang komplot dengan kau. Aida right?” Ujar Azrie sinis lalu cuba mencekik leher Hadi.

“Apa yang kau merepek ni, Azrie? Siapa Fareen? Sumpah wei aku memang tak tahu apa-apa. Pasal Aida upah aku tu memang betul. Aida yang suruh aku spy kau dengan Ariff. Dia bagi aku RM 20,000 siap dengan gambar, alamat shalet kau sekali. Sorry bro. Aku terpaksa buat semua ni sebab aku nak bukak perniagaan aku sendiri. Aku perlukan duit.

Tapi yang pasal Fareen tu kau jangan tanya aku sebab aku memang tak tahu apa-apa langsung. Baik kau tanya Aida sendiri. Kau faham-faham sendiri jelah yang Aida tu kuat cemburu. Dia sanggup buat apa je asalkan dia dapat apa yang dia nak. Manalah tahu apa yang aku cakap ni betul. Sedangkan aku sendiri tak kenal Fareen lagi nak buat kerja bodoh tu.

Aku harap kau jangan libatkan aku dalam hal ni. Kalau kau libatkan jugak aku kat polis, aku akan cerita benda yang sama.” Terang Hadi panjang lebar.

“Thanks sebab bagitahu aku perkara yang sebenar. Pasal aku belasah kau tu sorrylah tadi aku emosional sangat.”

“Lain kali jangan tuduh orang melulu macam tadi. Dahlah aku nak pergi kedai aku ni. Lambat bukak kang customer marah...” Getus Hadi.

“By the way, kau bukak kedai apa?” Tanya Azrie.

“Kedai runcit. Aku tutup kejap sebab ada hal sikit kat rumah. Ni kau tiba-tiba datang tumbuk aku, terkejutlah aku. Kalau ayah aku ada tadi, parah jadinya.”

“Wahh dah bukak kedai runcit sendiri kawan aku ni. Apa-apa pun yang jadi tadi, aku betul-betul nak mintak maaf kat kau. Okeylah aku balik dulu.” Gumam Azrie.


Ternyata andaian Azrie benar belaka. Semua yang jadi ni disebabkan teman wanitanya sendiri iaitu Aida. Menyesal dia get back dengan perempuan tak guna tu. Sebenarnya dia nak tak nak aje terima Aida yang gila itu.

No comments: