Tuesday, 4 November 2014

Kerana Dia Istimewa Bagiku 10

Bab 10
Reen, kenapa ni? Ceritalah kat aku... Mana tau aku boleh tolong kau.” Ujar Balqish terkejut melihat sahabatnya Fareen menangis teresak-esak di warung. Dia menyembamkan mukanya di atas meja supaya tangisannya itu tidak dilihat orang.

“Takde papelah.” Jawab Fareen. Dia malas hendak berterus-terang tentang perkara ini.
“Reen, aku tau kau tipu. Aku tak pernah tengok kau nangis macam ni sekali melainkan kau dalam masalah. Please wei... Jangan terlalu pendam perasaan sangat nanti kau sendiri yang sakit.” Ujar Balqish lalu mengusap bahu Fareen.

“Qish... Salah ke aku jatuh cinta?” Soalan Fareen membuatkan Balqish terpana seketika. Biar betul si Fareen ni...

“Hmm, tak. Kau kan cantik. Lagipun ramai lelaki kat kampung ni sukakan kau sebab kau orangnya lemah-lembut, sopan, unik...” Balas Balqish.

“Kau ni janganlah puji aku lebih-lebih. Malu aku tau...”

“Sebenarnya kau suka kat siapa? Azrie?” Teka Balqish sambil tersengih. Tekaan Balqish hanya dibalas dengan sengihan Fareen. Memang benar dia sudah jatuh cinta dengan lelaki yang bernama Azrie itu tapi disebabkan perempuan seksi yang menyerangnya pagi tadi menyebabkan dia sungguh bengang.

“Wei, aku balik dulu tau... Nanti malam kita sambung.” Getus Fareen lalu melangkah keluar dari warungnya.

Toyota Vious milik Azrie betul-betul berhenti di depan warung. Dia bingkas turun dari keretanya lalu mencari kelibat Fareen.

“Qila, Aqish... Ada nampak Fareen tak?” Tanya Azrie kepada dua orang sahabat Fareen.
“Tak nampak pulak.” Jawab Aqilah dan Balqish serentak. Balqish sengaja tidak memberitahu di mana sahabatnya berada kerana sahabatnya yang seorang itu baru lepas menangis kerana lelaki ini. Sebab itulah dia buat tak tahu saja.

“Kalau macam tu tak apalah. Nanti kirimkan salam saya kat dia eh. Pagi tadi saya tak sempat nak bagitahu dia yang saya terpaksa pindah KL sebab saya naik pangkat.” Ujar Azrie.
Aqilah dan Balqish mengangguk tanda faham. “Okey.” Jawab Balqish.

Azrie pergi dengan perasaan hambar. Baru saja dia hendak masuk ke dalam perut keretanya, Aqilah sempat melambaikan tangan kepadanya sambil tersenyum manis.
“Hati-hati eh awak...” Ucap Aqilah.

Fikiran Azrie kini melayang. Sejak pergi dari warung tadi, wajah Fareen terbayang di dalam fikirannya. Dia betul-betul berasa bersalah kerana meninggalkan kampung itu begitu saja. Tak mungkin dia boleh tinggalkan gadis itu kerana dia kini sudah mula menyukai gadis yang bernama Fareen Nuralisa.

“Macam mana? Jumpa Fareen tak tadi?” Soal Ariff sambil fokus matanya pada skrin telefon bimbitnya.

“Nope. Menyesal aku tak bagitahu dia pagi tadi. Disebabkan Aida, semuanya hancur.” Gumam Azrie.

“Hah? Aida? Dia datang sini, tapi macam mana dia tahu yang kau ada kat sini bro?” Ujar Ariff tergamam.

“Hadi. Dia pengkhianat! Kawan makan kawan sendiri. Aku dah cakap dengan dia dah jangan bagitahu aku kat sini. Tahulah nasib dia nanti bila aku dah sampai KL. Aku tak sabar nak pecahkan muka dia. Disebabkan dia, Aida serang Fareen. Aku betul-betul bersalah sekarang ni.” Terang Azrie.
“Sabar jelah bro... Aku tak rasa yang Hadi buat semua ni atas kehendak dia sendiri.”

“Maksud kau?”

“Yalah kau tahu kan Aida tu perangai dia macam mana. Dia kalau nak kan sesuatu benda tu, dia nekad. Aku dapat rasakan yang dia upah Hadi untuk siasat kau kat sini.” Ujar Ariff sambil menongkat dagunya.

“Eh macam mana kau boleh pandai ni Riff? Aku pun tak terfikir yang Aida akan buat macam tu. Aku ingat Hadi sengaja bagitahu Aida yang kita ada kat sini.” Desis Azrie.
“Ni Arifflah bro. Tulah kau ni harap je pandai tapi fikir tak guna otak. Tapi kau jangan pulak main redah je tuduh Aida dengan Hadi tu. Kau siasat dulu. Mana tahu betul. Aku agak je tadi...”

“Semua ni kau punya pasal.” Desis Aida pada Emelyn lalu menekan minyak untuk mengejar kereta kekasihnya.

“Apa pulak aku? Kaulah pegi bagitahu Azrie yang Hadi dalangnya buat apa. Kan dia dah mengamuk. Kalau dia mintak putus dengan kau, habislah kau... Jangan dia syok kat budak kampung tadi sudah...” Ujar Emelyn.

“Kau jangan... Kalau dia suka kat perempuan kampung tadi, aku akan buat hidup perempuan tu menderita. Biar aku je sorang boleh dapat Azrie.” Balas Aida sambil tersenyum sinis.

“No komen. Aku sentiasa akan sokong kau untuk dapatkan Azrie.” 

No comments: