Sunday, 23 November 2014

Kerana Dia Istimewa Bagiku 24

Bab 24
“Woi budak mentah, tu girlfriend kau tengah tunggu kau kat luar. Kau tak malu ke hah girlfriend kau datang kat pejabat ni semata-mata nak jumpa kau? Kau kena ingat, sekarang ni waktu kerja. Tak payah nak berdating bagai.” Ujar Syasya sinis sekali pada Azrie.

“For your information cik Syasya, dia yang terhegeh-hegeh nak datang sini. Bukan saya yang suruh pun. Saya tak puas hatilah dengan gaya percakapan awak tu. Awak cakap dengan saya seolah-olah awak ni pemilik syarikat ni. Berlagak! Perasan bagus tak tentu pasal. Awak ingat awak dah jadi setiusaha papa saya, awak dah perfect sangat. Muka je cantik tapi perangai... Haish...” Tegur Azrie lalu melangkah keluar dari pejabat untuk berjumpa dengan Aida.

“Tak semestinya kau nak biadab dengan aku lah Azrie. Aku ni senior kat sini.” Desis Syasya.
Azrie perasan yang Aida sedang merenung matanya namun dia pura-pura tidak memandangnya. Kalau Fareen pandang aku macam tu takpelah. Manalah Fareen sekarang ni... Dah dua hari aku tak nampak dia kat butik.

“Azrie, cantik kan?” Soal Aida sambil menggayakan baju kurung yang dipakainya. Kali pertama kut dia pakai baju macam tu. Setahu Azrie, Aida mana suka berbaju kurung.

“Bolehlah... Sebenarnya ada apa kau datang pejabat aku ni? Semak jelah. Aku dahlah busy. Aida, sorry aku memang tak boleh terima kau balik. Aku cintakan orang lain. Kalau mama aku tau yang kau datang jumpa aku ni, mesti dia mengamuk.” Ujar Azrie.

“Jadi you sukakan Fareen atas kehendak mama you lah eh? Tolonglah bukak mata you tu Azrie. Fareen tu just perempuan biasa je. I ni ada segala-galanya dan hanya I yang boleh bahagiakan you. Bukannya dia. I cintakan you sorang je Azrie. I nak hubungan kita halal. Tu pun salah ke sayang...”
“Bukan macam tu maksud aku, Aida. Aku memang cintakan Fareen dari dulu lagi. Dari aku jumpa dia kat PD. Aku dah boleh nampak keikhlasan cinta dia kat aku. Aku tau dia memang suka aku jugak. Kau tak layak untuk aku Aida.”

“Azrie, aku sanggup buat apa je demi kau. Kau nak apa dari aku? Aku boleh bagi semuanya. Kita kan dah lama couple. Aku dah buat macam-macam untuk mempertahankan cinta kita. Dulu kau okey je dengan aku. Kau layan aku dengan baik, kita sweet je dulu. Tapi sekarang, sejak ada Fareen, segala-galanya musnah.”

“Aku tak nak apa-apa dari kau. Aku cuma nak satu. Tolong lupakan aku buat selamanya. Aku tak pernah cintakan kau. Kau nak tau sebab apa aku macam ni? Sebab dulu aku bodoh, Aida. Aku ikut je semua kemahuan kau dan kau selalu tindas orang yang lemah. Fareen tak macam kau. Aku lebih rela kahwin lari dengan dialah. Aku dah tak tahan dengan perangai kau.”

“Sampai hati kau buat aku macam ni kan Azrie? Aku sayangkan kau tapi kau? Aku tau kau pernah sayangkan aku. Tolonglah kahwin dengan aku.... Kalau tak aku akan bunuh diri.” Bentak Aida lalu melangkah pergi dari situ.

Azrie pantas mencapai tangan Aida. “Jangan sampai buat kerja bodohlah Aida. Okey, aku akan terima kau balik tapi dengan syarat.”

“Syaratnya apa?”

“Syaratnya... Jangan ganggu hidup Fareen lagi sebab tak lama lagi aku akan lamar dia.”
“Habis tu aku macam mana? Kau dah janji nak terima aku balik kan!”

“Memanglah. Aku gurau je. Aku akan ugut kau dengan melamar Fareen kalau kau buat hal. Boleh?”
“Of courselah sayang. Kan I dah janji yang I takkan ganggu hidup Fareen lagi.” Jawab Aida tersenyum sinis lantas memaut lengan Azrie.

Balqish termenung sendirian di birai katilnya. Dia asyik memikirkan keadaan Fareen. Mana dia pergi selama dua hari ni? Dah telefon keluarga dia, keluarga dia cakap dia belum balik lagi. Habis tu takkan dia kahwin lari dengan Azrie kut kat Siam? Tak mungkin! Astagfirullah. Apa yang kau mengarut ni Qish?

Mana taknya, masa hari Selasa hari tu dia cakap dia nak tunggu aku balik baru dia bertolak. Tapi, bila aku dah balik tengok pintu tak berkunci. Mesti ada yang tak kena ni. Siapa yang bawak lari Fareen? Aku kena siasat ni, getus Balqish lalu mendail nombor telefon Azrie.

“Hello Azrie, awak ada nampak Fareen tak?” Tanya Balqish sambil berkerut wajahnya. “Fareen? Kenapa? Dia takde kat rumah ke sekarang ni...” Balas Azrie dalam talian.

“Kalau ada kat rumah saya tak tanya awaklah. Mana tau dia pergi kahwin lari dengan awak ke kat Siam...” Sempat lagi Balqish bergurau dalam keadaan begini.

“Hmm apa yang awak merepek ni Qish? Takkanlah saya nak bawak dia lari sesuka hati saya. Sekarang ni dia nak pandang muka saya pun nak tak nak je. Lagi nak culik dia. Haha...”

“Kejap, kejap... Culik? Saya rasa Fareen kena culik! Yalah hari tu saya balik rumah pintu semua tak kunci. Saya risau ni kalau jadi apa-apa kat dia. Dahlah ibu dia sakit. Kalau ibu dia dengar berita ni mesti bertambah teruk keadaannya.” Ujar Balqish.

“Ya Allah, betul jugak cakap awak. Fareen mana tau sangat jalan kat KL ni kan. Tapi kita jangan terus buat keputusan macam ni. Apa kata awak relaks dulu kat situ. Nanti esok kita cuba dapatkan bantuan lepas tu baru buat laporan polis.” Terang Azrie cuba menenangkan Balqish.

Balqish buntu lalu air matanya mengalir apabila mengenangkan sahabatnya yang selalu ceria itu. Bila dia takde dalam rumah ni terasa dirinya sunyi. Fareen ada musuh ke? Itu persoalannya sekarang. Setahunya, Fareen memang budak baik sepanjang persahabatan mereka.

No comments: