Saturday, 3 January 2015

Ohhh Stalker #6

Bab 6
“Bah!” Abang Afiq aku ni memang sengaja tau. Aku tengah sibuk buat homework, dia boleh sergah aku.

“Aku tengok hari ni kau nampak moody jek... Kenapa? Ceritalah kat aku. Mana tau aku boleh tolong.” Ujar abang Afiq. Menyibuk je kerja dia. Nak cerita ke tak ek? Err malaslah. Nanti dia sibuk mengadu kat mama.

“Takde apalah abangku sayang. Alya cuma stress belajar je. Pergilah berkurung kat dalam bilik tu. Abang kan tak suka diganggu.” Jawabku lalu mengeluarkan buku teks Sejarah untuk menyiapkan nota.

“Hari ni aku malas nak berkurung dalam bilik. So sekarang kerja aku nak menganggu kau. Takpe kan? Haha...” Getus abang Afiq.

Ada jugak yang kena backhand nanti. Aku dahlah banyak kerja ni, lagi dia nak menggangu aku tak tentu pasal. “Kalau macam ni, Alya nak buat kerja kat dalam biliklah. Menyemak jelah abang ni.”

Selesai menyiapkan kerja yang bertimbun ni, aku terus membuka laptop. Tiba-tiba mata aku tertancap pada satu status yang terpampang di laman facebook.

Aku terkejut kerana nama aku terselit sekali dalam status tu. Siapa yang bertuah update status ni? Ohh rupa-rupanya Tina. Aduh kenapa dia cakap aku dating dengan Shahrul sambil ehem ehem. Ya Allah macam mana kalau kawan-kawan aku yang lain baca status ni? Buruklah reputasi aku sebagai pengawas sekolah nanti.

Kalau abang aku yang baca lagi parah. Nanti dia mengadu kat papa dengan mama, mampus aku. Nak sembunyi kat mana muka aku ni?

Aku terus menutup laptop. Kenapalah Tina buat aku macam ni? Sampai hati dia. Takkanlah disebabkan kejadian petang tadi, dia berdendam dengan aku. Tak pasal-pasal nanti aku kena lucut jawatan pengawas disebabkan status entah apa-apa ni.

Aku pantas mencapai telefon bimbitku lalu menghubungi sahabatku iaitu Aina. Aku bimbang kalau Aina terpedaya dengan status merepek ni.

“Assalmualaikum Aina!” Ucapku di dalam talian. “Waalaikumussalam, ada apa call aku ni? Aku ngantuklah Alya...” Getus Aina malas.

“Aku harap bila kau bukak facebook nanti, kau tak percaya apa yang Tina tulis kat status dia. Please Aina. Kau jelah satu-satunya orang yang paling aku percaya.”

“Kejap, aku nak bukak facebook guna phone aku. Nanti apa-apa hal, aku call kau. Bye.” Jawabnya lantas mematikan talian.

Aina terperanjat juga apabila melihat status Tina yang diva itu. Kurang ajar punya perempuan. 

Sampai hati dia fitnah kawan aku? Mana Alya nak letak muka dia nanti? Takpe, aku boleh cover dia nanti kat sekolah. Aku takut ramai orang benci dia je. Aku kena bersihkan nama dia, desis Aina.
Selesai membaca status di facebook, Aina bingkas mencari contact nama Alya.

“Hello Alya, aku dah tahu segalanya. Kesian kau wei. Aku janji aku akan bersihkan nama kau. Tapi sebelum tu, kita kena bekerjasama dengan Shahrul dulu. Kalau tak nanti reputasi kita buruk kat sekolah.” Ujar Aina dalam talian.

“Apa? Bekerjasama dengan Shahrul? Eii tak nak aku! Aku dah nekad tak nak jumpa dia lagi. Kalau kau nak, kau bekerjasamalah sorang-sorang.” Tukasku tak puas hati.

“Janganlah macam ni wei. Kau kan kawan baik aku. Takpe kau kena open minded sikit. Kalau kau asyik fikir pasal benda ni, sampai bila pun tak habis. Kau buat bodoh je kalau siapa tanya kau pasal benda ni. Yang penting aku nak kau happy macam selalu.” Nasihat Aina. Aku terus mematikan talian.

Aku harap esok kat sekolah takde apa-apa yang jadi. Aku melangkah ke bilik air untuk mengambil wuduk. Aku mahu bersolat hajat supaya Allah swt mempermudahkan segalanya. Insya-Allah... Usai solat hajat, aku terus melelapkan mata. Semoga aku mimpi yang indah saja.




1 comment:

Sarah Halim said...

Menarik . nak tengok sambungan ;)

http://sarahhijabista.blogspot.com/