Saturday, 31 January 2015

Ohhh Stalker #19

Bab 19
“Macam mana aku nak hasut Alya ni?” Desis Afiq lalu menyembunyikan dirinya di belakang pintu biliknya. Dia ternampak Alya turun ke bawah. Mungkin dia nak ke dapur agaknya. Biasalah malam-malam macam ni selalunya Alya suka cari makanan ringan kat dapur. Kadang-kadang dia suka tengok tv sambil makan.

“Petang tadi dahlah kena sound habis-habisan dengan dia. Aduh macam mana aku nak bersemuka dengan dia ni...”

“Alya...” Panggil Afiq perlahan memanggil tunangnya. Aku terus berpaling untuk melihat siapa gerangan yang memanggilku tadi.

“Kau nak apa lagi? Tak puas lagi ke nak sakitkan hati aku?” Ujarku kasar sambil membancuh air milo lalu membuka pek chipsmore untuk makan.

Afiq menghampiriku lalu melabuhkan punggungnya di depanku. “Alya, abang tak sanggup nak putuskan pertunangan kita sebab abang dah mula suka kat Alya.”

Aku ketawa lalu bersuara, “Kau dah gila ke wei? Kau suka kat aku? Hahaha! Tak mungkinlah orang yang kau dah anggap adik kau sendiri tiba-tiba suka. Eh kau ingat senang ke aku nak berubah hati? Aku hanya cintakan Shahrul sorang je. Full stop.”

“Dengar dulu apa yang abang nak cakap ni. Serius pasal petang tadi tu abang tak sengaja. Abang tak taulah kenapa abang emosi sangat hari ni. Maafkan abang, Alya. Alya, sebenarnya Shahrul tu saja je nak mainkan hati Alya. Dia tu player!” Afiq mula menghasut tunangnya. Semoga Alya termakan dengan kata-katanya.

Player kepala hotak kau! Aku kenal dia dah lama dan kita orang saling mencintai. Kau siapa nak kata dia player bagai? Kau dah lama kenal dia ke sakai? Aku taulah kau cemburu tak payahlah nak reka cerita. Aku ngadu kat mama baru tau.” Getusku.

“Ohh Alya tak percaya eh. Abang kenal siapa Tina. Dia musuh ketat Alya kan? Terus-terang jelah Alya. Abang dah tau semuanya pasal korang. Sebenarnya Shahrul tu dah pernah tidur dengan Tina. Kalau Alya nak tau, Tina pernah gugurkan kandungan dia. Alya nak tau anak dalam kandungan Tina tu anak siapa? Anak Shahrullah. Shahrul yang suruh Tina gugurkan kandungan tu sebab dia tak sedia lagi nak kahwin.

Kalau boleh dia nak buat macam tu jugak kat Alya tapi tak kesampaian sebab Alya dah jadi tunang abang...” Terang Afiq sambil tersengih jahat.

Astaghfirullahalazim. Betul ke apa yang abang Afiq cakap ni? Aku susah nak percaya kata-kata dia ni. Takkanlah Shahrul tergamak nak buat semua tu? Tapi aku tak tau macam mana hubungan dia dengan Tina dulu.

“Be... Betul ke abang? Abang jangan main-main eh. Fitnah tu kan dosa besar.” Dengusku.
“Buat apa abang nak tipu. Bukannya abang dapat apa-apa pun.” Jawab Afiq.

“Baik Alya tanya Shahrul sendiri.” Ujarku lalu bergegas naik ke bilikku untuk mencari telefon bimbitku. Mana telefon aku ni... Haa dah jumpa pun. Aku terus menghantar sms kepadanya.
“Mintak-mintaklah apa yang abang Afiq cakap tu semuanya tak betul.” Desisku.

“Tak guna Alya telefon dia sekalipun. Dia tak angkat kan? Maknanya dia tu playerlah. Abang dah siasat latar belakang dialah sayang. Sebab tulah abang tak suka Alya jumpa dia sebab abang takut dia buat benda yang tak elok kat Alya pulak.” Ujar Afiq sambil tercegat di depan pintu bilikku. Terkejut beruk aku.

Telefon bimbitku berdering. Tertera nama Shahrul di skrin telefon. Aku pantas menjawab panggilan itu.

“Aku nak jumpa kau esok lepas habis waktu kerja pukul 5 petang. Harap kau tak busy dengan benda lain.” Ujarku dengan nada serius.

“Saya okey je.” Jawab Shahrul. Aku terus mematikan talian. Aku harap dia tak buat semua tu, Amin...

Tepat pukul 5 petang aku sampai di tempat yang dijanjikan untuk berjumpa dengan Shahrul. Aku sempat kagum dengan ciptaan Allah swt apabila melihat air laut yang sedang bergelora itu. Aku sengaja suruh Shahrul datang kat pantai ni supaya senang nak berbincang. Sedang aku menikmati keindahan itu, Shahrul mencuit bahuku sambil tersenyum. Terkejut aku, ingatkan siapa tadi.

“Ada apa awak nak jumpa saya ni? Maaf, saya lambat sebab jalan raya sesak.” Ujarnya lantas melabuhkan punggungnya di sebelahku.

“Aku nak kau terus-terang dengan aku.” Jawabku.

“Terus-terang apa? Saya tak fahamlah apa yang awak cakap ni.” Getusnya.

“Betul ke kau pernah tidur dengan Tina? Kalau betul kau buat semua tu aku takkan maafkan kau sampai bila-bila. Aku tak sangka lelaki yang paling aku percaya dah mengandungkan Tina.”

Shahrul terkejut dengan kata-kataku sambil berpeluk tubuh. “Siapa yang cakap dengan kau macam tu? Aku tak pernah sentuh siapa-siapa sebelum ni termasuklah perempuan tak guna tu. Kenapa kau selalu bersangka buruk kat aku hah Tasha? Kau tau sendiri kan yang aku hanya cintakan kau dan aku sanggup tunggu pertunangan kau dengan Afiq tu putus.” Ujarnya kasar.

Tersentak aku apabila Shahrul tiba-tiba beraku engkau dengan aku. Sebelum ni dia tak pernah berkasar macam tu dengan aku. Air mataku mula membasahi pipi lantas aku cuba bersuara namun suaraku serak tiba-tiba. Aku tak mampu nak membidas kata-katanya.

“Kenapa kau diam? Bila kau dengar sesuatu yang buruk tentang aku mesti kau takkan maafkan aku. Kau tak tau betapa merananya aku bila dapat tau kau dah bertunang dengan Afiq. Aku masih sabar dengan kau Tasha walaupun sekarang ni aku tengah marah. Tasha, kau dengar tak apa yang aku cakap ni.” Bentak Shahrul.

“Okeylah aku chow dulu...” Aku pantas menghidupkan enjin motorsikalku dan terus menunggang laju tanpa memandang kiri kanan. Sumpah aku tengah buntu sekarang ni. Ni semua si Afiq tu punya pasal. Kalau bukan sebab dia, mesti aku tak bergaduh dengan Shahrul.

Tak ku sangka kereta yang tiba-tiba meluncur laju di depanku terus merempuh motorsikalku. Aku tak mampu nak berbuat apa-apa lalu aku tercampak di atas jalan raya. Ya Allah sakitnya badan aku... Aku sempat melihat banyak darah yang mengalir dari badanku. Kemudian aku mengucap dua kalimah syahadah.

Pandanganku menjadi gelap serta-merta. Orang ramai mula mengerumuni aku. Aku terdengar nama aku dipanggil berulang kali.

“Tasha, jangan tinggalkan saya...” Rintih seseorang yang amat ku kenali suaranya.


No comments: