Tuesday, 13 January 2015

Ohhh Stalker #18

Bab 18
Hari ni merupakan hari pertama aku bekerja di ofis papa. Aku pantas memakirkan motosikalku di parkir. Aku sempat melihat jam tanganku. Nasib awal lagi. Baru pukul 7.30 pagi... Masuk kerja pukul 8. Aku menghembus nafas lega lalu membetulkan tudung bawalku yang kupakai hari ni. Agak-agak okey tak tudung aku? Macam tak okey je. Hehe...

Aku menilik wajahku di cermin motor. Aku ni boleh dikategorikan perempuan yang tak pandai bergaya! Sebabnya aku ni mekap pun tak pandai. Kalau setakat pakai bedak compact dengan pelembap bibir bolehlah! Alah biarlah... Asalkan niat aku ikhlas nak bekerja. Bukan aku nak jadi cover majalah pun nak lawa-lawa. Simple sudah!

Aku baru nak melangkah masuk terserempak lagi dengan dia. Kenapalah dia ni selalu muncul depan mata aku? Aku takut dia masih ingat kejadian semalam. Aku tak nak dia berkasar dengan aku lagi.
Shahrul memandangku sinis lalu masuk begitu saja tanpa menegurku. Agaknya dia dah tawar hati kut dengan aku sampai tak nak tegur aku. Aku pun apa lagi masuk jelah.

“Baguslah hari ni Alya datang awal.” Tegur kak Farah. Dia tak ikut papa pergi China ke?

“Eh kak Farah tak ikut papa pergi China ke? Bukan akak setiusaha papa ke...”

“Nak ikut macam mana dik... Dah Dato’ nak uruskan semuanya sendiri, so akak setuju jelah. Alya jangan risau kali ni akak tak bising sebab Dato’ dah amanahkan akak untuk ajar Alya tentang selok-belok syarikat ni.” Ujarnya sambil tersengih.

“Ohh macam tu rupanya. Kat mana pantry eh kak? Sebab Alya tak breakfast pagi tadi. Semangat sangat nak masuk kerja sampai tak sempat nak makan apa-apa.” Getusku jujur. Sememangnya aku lapar. Tu yang ingat nak pergi pantry kejap.

“Ada kat hujung sana tu haa.” Jawab kak Farah sambil menuding jarinya ke arah bilik yang terletak di hujung sekali.

“Tapi lepas tu nanti akak nak ajar Alya tau. Jangan nak ke lain pulak.”

“Haik!” Getusku lalu mengangguk seakan orang Jepun menerima arahan.

Aku bingkas mengatur langkah ke pantry. Aku ternampak pek milo 3 in 1 di almari lalu kucapai untuk membancuhnya. Perut dah berkeroncong habis dah ni!

“Assalamualaikum...” Ucap seseorang. Suaranya jelas sekali.

“Waalaikumussalam.” Jawabku lalu berpaling. Ohh rupa-rupanya dia. Semalam nampak macam marah sangat kat aku. Tiba-tiba hari ni baik pulak. Aku pura-pura tidak mengendahkannya.

“Awak tak rindu saya ke?” Soalnya romantik sekali. Dia ni memang tau. Aku paling pantang kalau orang cakap lemah-lembut macam ni.

“Cakap jelah kau nak apa? Aku sibuk ni. Kejap lagi kalau kak Farah nampak habis aku.”

“Sibuk ke? Saya nampak awak macam tak sibuk je. Relakslah Tasha. Kita baru masuk kerja hari ni. Saya cuma nak awak jawab...”

“Okeylah aku pergi dulu... Chow!” Aku pantas melangkah ke dalam bilik kerja aku. Kalau tiba-tiba Shahrul ada niat jahat, mati aku. Tak mungkinlah... Dia tu kan baik. Dari awal kau kenal dia, dia takde pun ada niat jahat kat kau kan, ujarku bermonolog sendirian.

“Dia ni memang tau. Asyik nak mengelak dari aku je. Mentang-mentanglah dah jadi tunang orang.” Desis Shahrul di dalam hati.

Sekarang waktu lunch. Nampaknya semua staf kat sini semacam suka bila waktu lunch. Tepat pukul 1, semua keluar macam tu je termasuklah aku.

“Jom lunch dengan saya? Kita makan kat restoran depan tu nak? Awak jangan risau, saya belanja.” Getus Shahrul. Aku terdiam seketika mencari akal supaya tidak makan tengah hari dengan dia.
“Takpelah wei. Aku dah jan...”

“Jomlah!” Shahrul pantas menarik lenganku. “Shahrul, aku boleh jalan sendirilah. Tak payah nak tarik-tarik tangan aku. Sakit kau tau tak!” Dengusku.

“Shahrul, kau dengar tak apa yang aku cakap tadi?” Shahrul langsung tidak mempedulikanku lalu dia menggengam tapak tanganku pula. Bukan nak lepaskan. Makin erat genggaman dia adalah.

Setelah sampai di restoran, aku tercungap-cungap kerana sedari tadi tanganku berada di dalam genggamannya. Aku terus menarik tanganku. Kali ni aku tak nak lagi biarkan dia buat sesuka hati dia.

Afiq ternampak kelibat tunangnya keluar makan dengan Shahrul. Biarlah Alya nak buat apa pun asalkan dia bahagia. Tapi kalau dibiarkan lama-kelamaan Shahrul makin menjadi! Kalau dia buat benda yang tak senonoh kat Alya macam mana? Aku jugak yang kena bertanggungjawab sebab aku ni tunang dia, desis Afiq sendirian.

Tapi kenapa aku risau sangat kat dia ni? Argh aku kena bagi pengajaran sikit kat Shahrul supaya dia tak buat benda yang tak elok kat Alya. Afiq pantas melangkah masuk ke dalam restoran itu lalu menghampiri tunangnya dan juga Shahrul.

Dia memandang sinis lalu menumbuk pipi Shahrul sehingga Shahrul hilang kawalan lalu terjatuh dari kerusi.

“Kau jangan macam-macam dengan tunang aku eh. Apehal kau keluar dengan tunang aku? Kau tak tau ke yang Alya ni tunang aku dan kau takde hak nak keluar dengan dia sesuka hati kau. Dia milik aku dan tak lama lagi kita orang akan kahwin.” Getus Afiq kasar.

“Abang dah kenapa hah? Kenapa tiba-tiba datang lepas tu nak tumbuk Shahrul. Dia tak bersalah. Alya yang nak keluar lunch dengan dia. Lagipun kita orang satu ofis. Kau takde hak nak halang dia bro. Kita bertunang pun atas kehendak papa. Kalau nak ikutkan aku, aku tak inginlah nak bertunang dengan kau. Aku benci kau Afiq! Aku hanya cintakan dia. Dia tu siapa?

Lelaki yang kau tumbuk tulah aku suka. Aku sayangkan dia lebih dari nyawa aku sendiri. Aku tak kira apa pun yang jadi aku nak kau putuskan pertunangan ni.” Ujarku puas lalu menarik tangan Shahrul. Buat malu aku je. Tak pasal-pasal semua orang dalam restoran ni tengok aku.

Shahrul sempat mengukirkan senyuman manis kepadaku. Afiq terus kaku dan lidahnya kelu. Dia sudah tidak terkata apa kerana Alya membela Shahrul habis-habisan tadi. Lantas Afiq mengatur langkah keluar dari restoran itu dan terserempak pula dengan perempuan yang tidak dikenalinya.

Perempuan itu tersenyum sinis. Dia menggayakan baju tanpa lengan dan juga skirt pendek. Mukanya putih dan rambutnya karat.

“Tina and you?” Getus perempuan itu.

“Afiq. Kau siapa dan kenapa tiba-tiba kau senyum kat aku macam kau dah lama kenal aku?” Soal Afiq pada Tina lalu mengajaknya ke kafe.

I senyum kat you sebab I dah dengar segalanya tadi. You tunang Alya kan? Perempuan yang dah rampas Shahrul dari I.” Ujar Tina.

“Kalau ya pun kenapa? Memang aku ni tunang Alya tapi dulu aku tak tau pun yang dia tu bukan adik kandung aku. Aku pun pelik kenapa aku boleh jatuh cinta kat dia lepas aku tau Alya tu bukan adik aku lepas tu aku macam tak nak lepaskan dia untuk orang lain macam Shahrul.” Getus Afiq sambil menongkat dagunya.

“Macam ni lah Fiq. I rasa baik kita bekerjasama. I nak Shahrul dan you pulak nak Alya. So adil right? Kita boleh plan something supaya senang nak dapatkan dia orang. You ada plan tak”

“Plan? Buat masa ni aku takde plan langsung nak dapatkan Alya. Kau dah ada plan ke?”
I dah ada tapi janji jangan bagitahu orang lain tentang plan kita okey?”

“Okey.”

“Macam ni, you cuba hasut Alya tentang keburukan Shahrul. You cakaplah yang Shahrul ni pernah tidur dengan I semua. Confirm Alya benci punya kat Shahrul. Ingat kalau plan yang pertama tak menjadi, kita cuba plan yang kedua. Plan yang kedua, nanti I akan bagitahu you.”

Thanks Tina. Aku akan cuba hasut Alya. Tak sangka aku boleh terserempak dengan kau tadi. Bodoh jugak si Shahrul tu. Perempuan secantik kau ni pun Shahrul tolak. Dia tu buta ke apa? Dia dah lupa ke yang Alya tu tunang aku.”


No problem Fiq.” Getus Tina sambil berpeluk tubuh.  Dia yakin selepas Afiq menghasut Alya mungkin Alya akan membenci Shahrul selamanya dan Shahrul akan cari aku balik. Aku akan hancurkan satu persatu. Just wait and see, desis hati Tina.

No comments: