Thursday, 8 January 2015

Ohhh Stalker #16

Bab 16
Datin Arissa leka menyolek wajah anak perempuannya yang bakal bertunang hari ni. Dah besar anak aku ni, desisnya.

“Tak sangka anak mama ni dah besar panjang. Cantik je mama tengok Alya.” Puji mama. Manalah Shahrul ni. Dia dah janji dengan aku nak batalkan pertunangan ni. Sungguh aku tak rela nak teruskan pertunangan ni kerana aku cintakan dia.

“Kenapa mama buat Alya macam ni...” Rintihku di dalam hati.

“Kejap lagi saudara-mara abang Afiq kamu sampai dari Kedah. Nanti bila dah sampai, mak saudara abang Afiq akan menyarungkan cincin ke jari manis Alya. Suka tak?” Ujar mama sambil tersengih.

Ohh maknanya abang Afiq ada saudara-mara jugak. Isy bencilah macam ni! Aku tak nak bertunang...
Aku hanya membalasnya dengan senyuman palsu. Fake smile! Aku terkejut kerana Aina tiba-tiba masuk ke dalam bilikku. Dah kenapa kawan aku sorang ni?

Aunty, saya nak cakap sekejap dengan Alya boleh? Penting ni.” Getus Aina. Cantiklah Aina! Ni mesti dia nak cakap yang Shahrul datang lepas tu batalkan pertunangan ni. Yes!

“Boleh je... Aunty keluar dulu tau.” Ujar mama.

Aina hanya menganggukkan kepalanya lalu menggenggam tanganku. “Kenapa Aina?” Tanyaku bimbang.

Hope kau tak sedih bila dengar berita ni.” Getusnya.

“Berita? Kau jangan cakap yang Shahrul tak jadi batalkan pertunangan ni...” Tekaku.

Sorry Alya. Dia memang tak datang dan takkan batalkan pertunangan ni. Aku pun terkejut bila dia cakap macam tu. Mungkin dia tak berani nak datang kut.” Ujar Aina membuatkanku kaku. Aku terus menangis. Sampai hati dia buat aku macam ni. Kalau dia tak batalkan pertunangan aku maknanya, sampai bila-bilalah aku tak maafkan dia...

Saudara-mara abang Afiq pun sampai dan masuk ke dalam bilikku. Aku masih menundukkan kepalaku dan air mataku sedari tadi tidak berhenti mengalir.

“Tengok Timah, tak sangka kan anak Datin akan jadi sebahagian dari keluarga kita. Kalaulah sekarang ni Fauziah ada dan tengok bakal menantu dia. Cantik macam bidadari syurga saya tengok dia. Untung Afiq.” Ujar mak saudara abang Afiq lalu menyarungkan cincin pertunangan ke jari manisku.

“Nanti bila dah kahwin, jaga Afiq elok-elok macam mana mama kamu jaga anak saudara kami.” Getus mak saudaranya sambil tersenyum padaku.

“Ya mak cik...” Jawabku lalu mengucup tangan kesemua saudara-mara yang bertandang ke biliku ini.

Setelah semuanya selesai, kini aku sah menjadi tunangan abang Afiq. Aku terus mengunci pintu bilikku lalu menangis semahu-mahunya. Aku membuka laci meja solekku lalu mencari majalah sekolah untuk menatap wajah lelaki yang aku cintai.

“Kalaulah Shahrul datang tadi, mesti semua ni takkan jadi.” Getus hatiku. Perasaan benci, meluat, nak marah semua ada. Abang Afiq aku tu suka je sebab aku tengok muka dia sentiasa senyum dan ceria sementara aku? Sabar Alya...

Aku pantas mencapai telefon bimbitku lalu menghantar sms kepada Shahrul.

Smpai bila-bila aq xkan maafkan kau Shahrul...

Telefon bimbit Shahrul berbunyi tanda ada sms masuk. Dia yang sedang leka mencari kerja kosong di laman web pantas membuka inbox untuk melihat siapa gerangan yang menghantar mesej itu tadi.

“Maafkan aku Tasha. Aku terpaksa buat semua ni demi kau.” Getus hatinya. Alya tak tau sepanjang majlis pertunangannya, Shahrul menangis semahu-mahunya sehingga matanya lebam. Yalah siapa tak sedih kalau orang yang paling kita cintai, bertunang dengan orang lain.

Sabar jelah Shahrul. Kau masih ada peluang untuk merebut hati gadis yang amat kau cintai...


No comments: