Wednesday, 17 August 2016

Cerpen : Menjelang Hari Esok

“Esok pasti saya akan pergi...”

Juliana atau lebih dikenali sebagai Jue seorang yang periang orangnya. Adakala dia akan jadi pendiam. Diam seribu bahasa sehingga semua orang sukar mentafsirkannya. Setiap hari dia hanya akan menjadi ‘ok’ saja. Tetapi kali ini, tiba-tiba saja dia mahu berubah. Hatinya terdetik untuk memakai purdah dan berhijab seperti gadis arab.

“Aku tak fahamlah dengan kau Jue,” ujar Syasya yang merupakan sahabat baik Jue sejak kecil lagi.

Jue mengerutkan dahinya, “Apa yang kau tak faham lagi Sya?” Pertanyaan sahabatnya itu dibalas dengan pandangan sinis.

“Yalah. Kau tiba-tiba nak pakai purdah lepas tu nak berhijab dah kenapa?” soal Syasya. Dia hairan melihat sahabatnya yang semakin hari semakin pelik. Nalurinya kuat mengatakan ada sesuatu yang tidak kena. Ada apa dengan Jue?

Jue diam. Dia tidak membalas pertanyaan Syasya sebaliknya matanya fokus kepada bacaaannya yang berkenaan tentang ‘Sunnah Memakai Niqab’. Helaian demi helaian, air mata Jue tiba-tiba mengalir dengan deras sekali.

“Eh, aku peliklah dengan kau ni, Juliana! Dulu kau tak suka membaca pun. Ni baca sikit dah nak keluar air mata. Dahlah aku malas nak layan kau ni.” kata Syasya yang mula rimas dengan semua persoalan yang bermain di dalam fikirannya.

Jue bermonolog dengan dirinya sendiri.

“Esok pasti saya akan pergi...”

Keesokannya, Jue pergi ke sekolah memakai purdah. Semua orang memandangnya semacam. Perangainya yang periang dulu berubah menjadi seratus peratus pendiam.

“Jue, aku tak sukalah tengok kau macam ni,” getus Syasya jujur. Jue yang sekarang berbeza sungguh dengan yang dulu. Dulu katanya tidak suka memakai tudung labuh dan menganggap orang yang memakai purdah itu ustazah dan naif.

“Kenapa? Bukan ke ini sunnah Nabi Muhammad SAW? Aku tak kisah orang nak cakap apa pun pasal aku...” Belum sempat dia meneruskan kata-katanya, pandangannya serta-merta menjadi gelap-gelita. Kepalanya sakit bagai dicucuk-cucuk. Dia memegang kepalanya yang sakit lantas tubuhnya jatuh ke atas lantai.

Petang itu juga Juliana menghembuskan nafasnya yang terakhir. Syasya ialah di antara orang yang paling berasa serba salah pada arwah Jue. Dia tidak menyangka selama ini sahabatnya menyimpan rahsia yang semua orang tidak tahu iaitu mempunyai penyakit serius tumor otak tahap empat. Tumor itu bukan sebarang tumor tapi berkaitan dengan kanser.

Setiap kali melihat rekod kesihatan arwah sahabatnya, dia mengalirkan air matanya. Dalam masa yang sama, Syasya terjumpa diari peribadi milik arwah. Air matanya semakin deras mengalir apabila membaca bait-bait perkataan yang tertulis di dalam diari itu.

“Esok pasti saya akan pergi...”

Aku sengaja menyembunyikan segala rahsia ini kerana aku tahu jika aku memberitahunya pasti sesetengah orang tidak dapat menerima hakikat. Biarlah aku sendiri yang menanggungnya. Dalam masa yang sama, hatiku terdetik untuk berubah. Berubah ke jalan Allah SWT. Biarlah semua orang menegah aku memakai niqab. Aku tidak peduli akan semua kata-kata itu. Bagiku, wanita yang memakai niqab ini telah melaksanakan sunnah Nabi Muhammad SAW dan Allah SWT akan memberikan ganjaran yang besar kepadanya. Aku harap aku sempat bertaubat sebelum aku pergi mengadap ilahi. Terima kasih mak, ayah dan sahabatku Syasya kerana selama ini selalu ada di samping aku. Selamat tinggal semua... Maafkan aku jika aku telah membuat banyak kesilapan. 

Sekian... Ikhlas dari Fifi Juliana

Syasya menutup kembali diari peribadi itu. Dia mengesat air matanya sambil bermonolog, “Aku dah lama maafkan kau Jue. Aku rindu kau sangat-sangat. Semoga roh kau tenang kat sana dan ditempatkan bersama orang-orang yang beriman. Amin...”


No comments: