Saturday, 14 November 2015

My Crazy Tutor #4


Bab 4

 “Anis!!!” Laung Syasya dari jauh. Anis yang sedang membeli makanan di kantin itu terbantut mahu beli makanan. Si Syasya ni kalau panggil dari jauh ni tak lain tak bukan mesti ada gosip terbaru.

“Apa?” Jawab Anis malas.

Syasya menarik tangan Anis. Kemudian mereka pergi ke padang.

“Kau ni dah kenapa?” Soal Anis lalu dia menjamah keropok lekor yang dibelinya.

“Impian kau akan jadi kenyataan wei! Aku nampak prince charming kau tu datang semalam. Handsome gila... Muka macam pelakon korea. Untung kau Anis dapat dia. Siapa nama dia?” Getus Syasya beria-ria mahu tahu pasal lelaki yang menjemput Anis semalam.

“Si Fayyad gila tu? Dia bukan prince charming aku tapi tutor aku. Err dia tu baik jugak orangnya.”

“Gila-gila pun handsome! Dia tutor kau? Wah, untunglah kau hari-hari dapat tengok muka dia. Tutor lama-lama jadi kekasih. So sweet!”

Anis senyum. Betul ke? Kalau ada jodoh yalah! Tapi takkan dia nak bagitahu Syasya yang dia dah jadi kekasih kontrak Fayyad selama tiga bulan. Biarlah Syasya tahu sendiri. Dia dahlah kaki gosip!

****
Selalunya sebelum pulang ke rumah Anis akan duduk berborak dengan Syasya dan juga kawan-kawannya yang lain. Dia tidak jangka yang Fayyad akan datang dan menarik tangannya lagi. Semua kawan-kawannya termasuklah Syasya ternganga melihat kejadian itu.

“Awak nak bawak saya pergi mana? Malu saya tau!” Omel Anis sambil berpeluk tubuh.

“Tunggu dan lihat.” Fayyad hanya tersenyum sinis.

Fayyad membawa Anis ke apartmennya. Mata Anis terbeliak melihat keadaan apartmen ini. Bersepahnya! Dia ni pemalas betul nak kemas rumah.

“Saya nak buat apa?” Soal Anis.

“Macam dalam kontrak. Semua kerja aku, kau kena buat. Kemas rumah ni sebelum pukul empat petang. Aku akan datang balik dan cakap dengan ibu kau kita tak ada kelas hari ni. Seronoknya ada kau.”
“Okey.”

“Kau jangan nak mengeluh! Aku akan bagi upah lepas semua kerja siap.”

Anis menyanggulkan rambutnya kemudian dia letak beg sekolahnya di atas sofa. Dia pantas mengemas sisa-sisa makanan di atas meja. Sebelum menyapu dan mengemop, Anis membuka radio. Sudah menjadi kebiasannya membuat sesuatu kerja sambil mendengar lagu.

Setelah siap, Anis mengutip baju-baju kotor lantas dia memasukkan ke dalam mesin basuh. Ni mesti seminggu tak basuh!

Dia sempat menjamah biskut chipsmore sementara menunggu baju siap dibasuh. Apabila baju siap dibasuh, dia menjemur di ampaian. Anis memandang jam di dinding. Dah nak pukul empat!

Anis lega kerana semua tugasnya siap. Seperti yang dijanjikan, Fayyad pulang dan nampak Anis tertidur di atas sofanya. Dia menolak bahu gadis itu. Anis terjaga dari tidur. Dia mengesat matanya.

“Boleh saya balik sekarang?” Soal Anis.

Fayyad menghulurkan dua not lima puluh ringgit kepada Anis. “Terima kasih.” Kata Anis lalu bergegas keluar dari apartmen itu.

Petang itu Anis balik dengan teksi. Malas nak tunggu bas tambang. Kurang asam punya Fayyad! Bukan nak hantar aku balik, desisnya.

Hari ni Anis terpaksa berjaga semata-mata mahu menyiapkan kerja sekolahnya. Dengan kerja yang diberi oleh tutor lagi. Telefonnya berbunyi. Lantas dia mencapai telefonnya. Dia lihat skrin. Crazy tutor!

Dia nak apa telefon aku malam-malam buta ni? Mengacau betul, getus Anis.

“Assalamualaikum. Belum tidur lagi?” Sapa Fayyad dalam talian.

“Waalaikumussalam. Belum, kenapa? Nak kacau saya lagi? Jangan harap!” Jawab Anis sambil mendengus kasar.

“Aku bukan nak kacau kau Anis... Tapi aku cuma nak ingat kan kau yang esok dah mula cuti sekolah penggal pertama.” Katanya.

Anis sempat mengerling kalendar di dinding biliknya. Esok? Cuti sekolah? Haahlah. Kenapa aku boleh tak ingat ni...

“Jadi? Awak nak saya buat apa?”
“Kau dah lupa plan kita sepanjang cuti sekolah ni. Seminggu...” Belum sempat Fayyad meneruskan kata-katanya Anis pantas menyampuk.

“Seminggu ikut awak pergi shopping dengan tengok wayang. Seminggu lagi awak nak bawak saya dengan ibu saya pergi bercuti kat Genting Highland.”

“Haa pandai pun kau. Esok aku jemput kau kat rumah kau.”

“Hmm...” Jawab Anis malas. Dia pantas matikan talian. Matanya sudah betul-betul mengantuk. Baru nak tidur telefon bimbitnya berbunyi lagi tanda ada mesej masuk.

Kau dh nk tido ke?

Yalah! Good night tuan Fayyad...

Good night.

Anis peluk telefon bimbitnya. “Tak sabarnya!” Jerit hatinya.




P/s : 

Ekceli Ira buat novel ni banyak diaptasikan dari filem 100 days with Mr. Arrogant ni. Sumpah filem ni best! Walaupun filem lama tapi best! Ira dah tengok beratus kali... Berulang ulang pulak tu. Banyak pengajaran yang boleh kita ambik dari filem ni hihi



No comments: