Wednesday, 22 March 2017

Ceritera Seorang Gadis

Assalamualaikum...

Pernah dengar tak cerita seorang gadis naif yang bertukar jadi gadis liar?
Mesti pernah.
Seorang gadis yang terpaksa jadi liar kerana keadaan yang memaksa.
Keadaan apa? Sebab nafsu?

Ye keadaan itu nafsu. Nafsu yang mengawal gadis itu sebab tu jadi liar sementara.
Memang susah nak percaya tapi kenyataan. Real. Anisa yang dulu seorang gadis yang naif, baik, malu dengan lelaki dan kini dia liar. Liar untuk sementara waktu. Dia sengaja memberi alasan "ingin mencuba" untuk menambahkan idea novelnya.

Anisa juga terpaksa pilih jalan hitam untuk dia rasa dan cuba perkara baru tapi dia sudah menetapkan pendiriannya walau apa pun jadi dia takkan merokok, sentuh shisha, dadah, ekstasi, arak dan sebagainya. Dia cuma mahu rasa bagaimana bergaul dengan lelaki. Malah dia juga sudah tidur bersama teman lelakinya.

Memang tak percaya kan, tapi nak buat macam mana bak kata Farah, kau yang pilih jalan tu, so kau kena tanggung sendirilah. Kau tak tau dugaan yang dia orang pendam selama ni.

Gulp! Anisa sering menelan air liurnya apabila ditegur sebegitu. Dia sengaja ketawa bagi tidak memikirkan keadaan jadi lebih keruh lagi. Kini, Farah tidak mahu berkawan dengan dia lagi atas sebab dia liar. Anisa hanya membiarkan hal itu kerana dia malas mahu bertengkar dengan sahabatnya itu. Susah senang mereka bersama. Tapi kini segala-galanya berubah hanya sebab itu. Katanya sebab hati dia keras. Dia tak mahu mengungkit. Sebab tu dia pilih untuk mendiamkan diri. Apa nak jadi, jadilah. Tak mati pun takde kawan.

Bila difikirkan balik Anisa yang banyak membantu Farah apabila Farah di dalam kesusahan. Dulu, dia terima je baik buruk Farah. Walaupun Farah tak mahu dengar nasihatnya tapi dia tetap terima Farah sebagai seorang sahabat. Anisa yang sanggup habiskan kredit telefonnya semata-mata mahu menghubungi teman lelaki Farah dan... Dia juga sanggup pinjam kan motor pergi ke hospital kerana teman lelakinya kemalangan dan tak tidur padahal esok spm subjek matematik.

Yang paling hiba bila Farah langsung tidak ada duit dan Anisa berasa simpati lalu dia pergi bank in kan duit semasa dalam hujan lebat. Dia fikir Farah ialah satu-satunya kawan baik dia. Tu yang sanggup redah hujan lebat tu. Sebenarnya banyak lagi Anisa berkorban demi Farah tapi tulah. Dia malas mahu mengungkit. Kang nanti kata tak ikhlas pulak.

Anisa sakit hati bila dia kemalangan Farah langsung tidak menjenguknya. Sudahlah menipu, dengar Anisa dah berubah sikit mulalah bagi nasihat panjang berjela. Dia pelik. Siapa yang berubah sebenarnya?

Anisa terasa sebab Farah berkelakuan macam tu. Satu, tipu. Dua, orang tengah susah langsung tak datang tengok. See? Yang paling geram bila Farah update status macam karangan pasal Anisa. Nak tak nak Anisa hanya berserah pada Allah swt. Esoknya, waktu ambil keputusan spm langsung tak nak pandang muka Anisa. Tegur lagilah. Betul-betul terasa. Akhirnya Anisa berserah. Cukuplah selama ni aku dah bekorban. Jadi sekarang dia dah bahagia dan mungkin tak nak berkawan dengan aku lagi. Dulu dia buat perangai, aku nasihat, aku boleh terima kau. Sekarang aku jahat sikit, kau langsung tak nak kawan aku lagi. Aku tak kisah kau nak marah tapi lantak ah. Aku malas nak fikir. Farah. Kau semua betul kan. Kau kan perfect. Aku ni siapa. Lurus bendul.

Anisa berdoa agar segalanya dipermudahkan. Niatnya ingin menjadi seorang penulis. Sebab tulah dia terpaksa bekerja jauh dari keluarga dan terpaksa juga pilih jalan hitam. Walaupun keputusan spm yang tak membanggakan, dia redha. Apa pun rezeki masing-masing. Tak semestinya budak straight A dapat pergi jauh. Anisa pegang kata kata tu.

Apa orang nak cakap pasal dia, dia redha. Dia telan, dia hadap je. Biarlah orang nak buat dia macam robot ke apa. Biar. Sebab Anisa tahu semua yang jadi semua ada hikmahnya. Mungkin ada sebab Allah bagi dia jadi macam ni. Dulu rapat sekarang musuh. Tapi sebenarnya tak bermusuh pun. Cuma tulah, dia orang tak dapat terima kenyataan yang Anisa dah berubah. Berubah sikit aje. Tak banyak. Tu pun kena kecam habis habisan. Haih.

Manusia takkan tahu dah berapa banyak dia keluarkan air mata, dia menangis sebab perbuatan2 manusia kepadanya. Yang dia tau sabar, sabar dan sabar. Hanya Allah je tau segala galanya. Allah tempat dia meluahkan. Dah penat sangat pendam semua benda. Nak cerita, boleh cerita separuh je. Sebab...


Tak semua orang akan faham apa yang kita rasa....
















No comments: