Wednesday, 4 January 2017

Cerpen : Cinta Bunga Mawar Merah

Aku sering menerima sejambak bunga mawar merah yang entah dari siapa pengirimnya aku pun tidak tahu. Menurut Lina yang merupakan jururawat di sini, penghantar bunga itu menyuruhnya tanda tangan saja lalu dia terus pergi. Kadang-kadang kalau aku tak ada dalam bilik, Lina hanya meletakkan saja di atas mejaku.

Sudah dua tahun aku berkhidmat di sini sebagai doktor yang merawat pelbagai jenis penyakit. Aku ingat lagi pesan arwah ayah kalau nak berjaya kenalah banyak berusaha. Sebenarnya aku tak berapa minat untuk menjadi seorang doktor tapi demi arwah ayah aku terpaksa tunaikan juga.

Bunga-bunga yang kuterima diletakkan di dalam bilik khas. Banyak juga bunga yang aku dapat. Aku kira semuanya ada dua puluh lebih sampai ibu aku bising kenapalah ada banyak bunga kat rumah ni. Aku sengaja menyuruh ibu tinggal bersamaku di Kuala Lumpur kerana aku tak mahu kehilangan ibu. Pada mulanya ibu menolak kerana tidak mahu meninggalkan kampung halaman.

Pagi itu aku menerima sejambak bunga mawar merah lagi. Aku naik rimas dengan bunga mawar merah ni. Asyik-asyik bunga. “Dapat bunga lagi doktor Sofea?” Tegur Aina yang merupakan sahabatku. Dia juga seorang doktor tapi dia doktor gigi. Ketika aku susah senang, Aina sentiasa ada untuk mendengar masalahku.

“Haah. Aku nak buang tapi sayang pulak.” Kataku.

“Ikut suka hati kaulah Sofea. Kalau kau nak buang, kau buang. Tapi kalau kau tak nak buang... Kau simpanlah stok bunga tu ya.”

Aku mengeluh panjang lalu meletakkan bunga mawar merah itu di atas almari. Habis saja waktu kerja, aku terus keluar dari hospital. Aku terserempak dengan seorang jejaka. Jejaka itu memakai kaca mata hitam dan memakai jaket sehingga aku sukar untuk mengecam wajahnya.

“Hai doktor Sofea. Ingat saya lagi?” Sapa jejaka itu lalu membuka kaca mata hitamnya. Aku terkejut melihat jejaka itu. Oh pesakit aku rupanya. Dia merupakan pesakit yang ditembak dan aku terpaksa membedahnya untuk mengeluarkan peluru di dalam badannya.

“Hai, Azrul kan? Saya dah lama tak jumpa awak. Awak sihat sekarang?”

“Ya sayalah Azrul. Sihat alhamdulillah. Tentu doktor tengah cari siapa pemberi sejambak bunga mawar merah tu kan?” Azrul senyum sinis sambil merenung wajah gadis yang amat dicintainya itu. Doktor Sofea tidak tahu selama ini dialah yang membeli bunga itu.
Aku bingung. “Err, macam mana awak tahu pasal bunga tu?”

Azrul mencapai tanganku. “Doktor, sebenarnya sayalah yang bagi bunga tu kat awak. Setiap hari saya perhatikan awak dari jauh sebab saya tak nak awak tahu yang selama ni saya suka awak.”

Aku kaku di situ. Aku hanya mendiamkan diri.

“Saya cintakan awak doktor Sofea.”

“Tapi kenapa? Apa yang saya dah buat kat awak sampai awak boleh sukakan saya?”

“Sebab awak dah selamatkan nyawa saya. Sebelum saya tutup mata saya nampak awak di sisi saya. Sejak dari tu saya tak boleh lupakan awak doktor. Bagi saya, awaklah segala-galanya.” Ujar Azrul. Walaupun aku susah nak percaya apa yang dia cakap tu aku terpaksa percaya jugak.

“Dengar sini Azrul, bukan saya yang selamatkan awak tapi Allah. Allah yang bantu saya untuk selamatkan awak.”

“Ya saya tahu tu tapi saya nak awak jadi suri dalam hidup saya buat selama-lamanya. Doktor, saya tak tahu macam mana nak balas budi awak tapi saya ikhlas sukakan awak doktor Sofea.” Sekali lagi Azrul mengungkapkan kata-kata manis kepadaku.

****
Sudah sebulan aku mendirikan rumah tangga bersama lelaki yang tak pernah kusangka dia akan menjadi suami aku iaitu Azrul. Aku jujur selama sebulan itu aku susah nak jatuh cinta dengannya. Mungkin hati aku belum terbuka lagi untuk mencintai selepas kehilangan arwah ayah aku dulu.

Aku pernah bertunang dengan seorang lelaki dulu tapi dia curang di belakangku dan aku terpaksa memutuskan pertunangan kami selepas pemergian arwah ayah aku. Kini, Azrul tetap mengirim sejambak bunga mawar merah untukku. Kadang-kadang aku rimas tapi dalam hati aku rasa sayang pulak.

“Sayang, kenapa sampai sekarang awak tak boleh terima saya sebagai suami awak?” Soal Azrul.

“Azrul, saya mintak maaf. Awak kena beri saya masa untuk semua ni. Memang saya yang suruh awak lamar saya cepat-cepat tapi hakikatnya sampai sekarang saya tak boleh jatuh cinta dengan awak. Saya dah cuba tapi saya tak boleh.” Ujarku jujur.

“Tak apa Sofea, saya redha kalau awak masih belum terima saya tapi saya nak awak tahu yang saya tak boleh lepaskan awak untuk orang lain. Esok saya pergi out station. Awak jaga diri baik-baik tau sayang.”

Dah dua kali dia panggil aku sayang tapi aku tetap tak cair. Kenapa hati aku ni keras macam batu sangat?

****
Hari ni aku teman Azrul pergi air port. Aku nampak ada seorang perempuan mendekatinya. Boleh pulak perempuan tu pegang pipi suami aku. Dia fikir Azrul single lagi ke apa? Eh apesal aku pulak yang cemburu ni bila tengok dia orang berborak mesra depan aku.

Makin lama makin mesra. Ni yang buat aku panas ni. Lantas aku bawak diri jauh dari situ. Aku tengok Azrul langsung tak pedulikan aku. Yalah dah jumpa kekasih lama katakan...

Sedang aku mengelamun, Azrul tiba-tiba peluk pinggang aku. “Awak cemburu ke?”

“Tak ada masa saya nak cemburu dengan awak.” Kataku sengaja tak nak dia tahu yang aku memang tengah cemburu!

“Yalah tu. Saya tahu awak memang cemburu tengok saya dengan perempuan tadi tu kan?” Ujarnya sambil mencuit hidungku.

“Mana adalah! Saya cuma bosan diri kat situ lama-lama.”

“Sayang, awak isteri saya... Saya tahu awak tengah cemburu. Lagipun saya memang sengaja buat macam tu sebab saya nak uji awak.”

Aku hanya mendiamkan diri. Padahal dalam hati dah malu!

Dah seminggu Azrul pergi out station. Aku pulak asyik tak masuk kerja sampai dah nak kena keluar dari hospital tu. Ramai pesakit yang dah menyampah dengan aku sebab bila dia orang datang hospital je aku tak ada.

Sebenarnya aku sendiri tak faham dengan perangai aku sejak Azrul tak ada ni. Perangai malas makin menjadi-jadi. Ibu selalu membebel. Mana taknya, masa mula-mula pergi Azrul adalah jugak contact aku. Selalu berbalas sms. Tapi sekarang satu sms pun aku tak dapat. Call lagilah...

Setiap hari aku asyik fikir pasal dia. Mungkin dia terlalu sibuk dengan tugas dia. Tu yang tak ada masa nak contact aku.

Sofea...! Nampaknya kau dah jatuh cinta dengan dialah. Kau dah mula sayang kat dia. Ya... Memang aku dah mula sayang suami aku. Aku dah sedar yang selama ni Azrul dah banyak berkorban untuk aku. Dulu dia sanggup keluar dari ofis semata-mata nak lunch dengan aku. Padahal masa tu aku tahu dia banyak kerja.

Time baru kahwin aku pernah sakit teruk dialah yang jaga aku sampai tak cukup tidur. Dia terpaksa cuti lama. Setiap hari dia cuba ambik hati aku yang keras macam batu ni. Baru sekarang aku dah betul-betul cintakan Azrul. Maafkan saya Azrul. Saya tak patut buat macam tu dulu...

****
Malam tu Aina ajak aku pergi dinner kawan dia kat hotel. Sampai-sampai je dah suruh makan. Tulah siapa suruh datang lambat. Tak sempat nak dengar ceramah. Aina kalau dah jumpa kawan sekolah dia dulu memang macam tulah. Tak ingat aku langsung. Sabar jelah Sofea...

Aku malas nak makan sebab tak ada selera. Perut aku dah berkeroncong hebat tapi aku tetap tak nak makan. Aku terpandang cincin di jariku. Tiba-tiba aku teringatkan suami aku. Dah dua minggu lebih dia kat sana. Tak contact aku pulak tu. Air mataku mengalir kerana terlalu rindukan dia.

Aku hanya merenung makanan-makanan yang terhidang di atas meja. Sedang aku asyik memandang semua makanan itu tiba-tiba ada seseorang menghulurkan sejambak bunga mawar merah di depan mataku. Aku menoleh dan aku terkejut melihat wajah Azrul. Aku mimpi ke sekarang ni? Aku memisat mataku berulang kali.

“Ni abang sayang. Abang dah balik...” Kata Azrul. Aku ambil sejambak bunga mawar merah itu. Aku kaku di situ. Aku benar-benar bingung sekarang ni. Macam mana dia boleh tahu aku kat sini. Entah-entah...

“Aina!!! Macam mana Azrul boleh tahu aku kat sini dan bila masa dia balik?” Getusku.

“Kau tanyalah dia sendiri. Dia suami kau kan?” Balas Aina sambil senyum sinis. Ni mesti dah komplot awal-awal ni. Jahat betul! Sebenarnya aku happy gila bila Azrul dah balik...

“Sofea, mula-mula memang abang tak tahu yang sayang ada kat sini. Aina cuma ajak abang datang sini. Katanya ada dinner. Bunga mawar tu memang abang belikan untuk sayang.”

Aku ketap bibir. Sejak bila dia bahasakan diri dia abang?

“Tapi kenapa abang tak contact saya langsung?”

“Maafkan abang sayang. Abang sengaja tak nak contact sayang sebab abang nak buat kejutan untuk sayang.” Kata Azrul lalu dia menarik tanganku untuk menghampiri kolam renang.

“Sayang... Abang rindu sangat kat sayang. Sayang tak rindu kat abang ke?” Soal Azrul. Suaranya romantik sekali. Lantas aku tersenyum manis. Mukaku merona merah. Dia menggenggam tanganku erat.

“Tak rindu langsung.” Bidasku.

“Tipu. Abang tahu sayang pun rindukan abang. Kalau tak kenapa sayang tanya pasal abang tak contact sayang? Nakal eh isteri abang ni.” Ujar Azrul sambil mencuit hidungku.

Aku melentokkan kepalaku di atas bahunya. “Saya rindu sangat kat abang. Abang, saya sayangkan abang dan saya tak nak abang pergi jauh lagi dari saya.”

“Betul ni? Kalau abang nak jugak pergi jauh macam mana?”

“Nanti saya gigit tangan abang.”

“Tengok tu, sejak abang tinggalkan sayang lama ni makin nakal dia eh... Abang besyukur sangat sebab sayang dah boleh terima abang. Yang paling abang suka bila sayang cakap sayang dah muka cintakan abang. Abang dah janji dengan diri abang yang abang akan jaga sayang sampai akhir hayat abang macam mana sayang selamatkan abang dulu.”

“Insya-Allah... Abang, saya cuma bedah abang je tapi kenapa abang cakap saya selamatkan abang?”

“Doktor Sofeaku sayang... Sayang ingat abang tak tahu ke yang sayang selalu bagi kata-kata semangat untuk abang terus hidup masa abang koma dulu? Abang ingat lagi semua kata-kata sayang dulu. Mungkin sayang dah tak ingat agaknya. Tu yang sayang fikir sayang hanya bedah abang. Sejak kali pertama pandang wajah sayang dan dengar suara sayang, abang jatuh cinta. Tu yang abang tak boleh lupakan sayang.”

Aku tersengih. Baru aku ingat yang aku selalu bagi dia kata-kata semangat untuk dia terus hidup dulu. Aku memang suka ceramah orang. Hehehe...

“Mulai saat ini, saya akan cuba bahagiakan abang dengan kasih sayang yang saya ada sekarang ni.”

“Abang akan pastikan yang sayang akan jadi isteri yang paling bahagia kat dunia ni di samping abang.”

“I love you Muhammad Azrul...”

“I love you too Nur Sofea Insyirah. No matter what you always in mind. Saya takkan biarkan orang lain buat awak menangis lagi.”

“Me too abang...”

Azrul dan Sofea kini bersatu. Aku benar-benar bahagia di samping suami yang paling aku cintai dan aku harap cinta ini akan kekal abadi.

TAMAT







No comments: