Tuesday, 30 August 2016

Nur Ain Sahara

Assalamualaikum...

Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Alhamdulillah hari ni Ira masih bernafas lagi di bumi Allah SWT dan dapat menyambut bulan kemerdekaan yang ke-59. Sekejap je masa kan. Tak sangka spm dah nak dekat huhu.

So sekarang sementara nak spm ni kan banyak cuti kan. Time ni lah Ira ada idea dan ilham untuk buat novel baru. Dah baca sinopsis dia? Kalau belum bacalah :p Penat perah otak tau hihi. Sekarang tibalah masa untuk Ira describe watak Ain ni. Kenapa nama dia Ain? Ira saja letak nama heroin dia Ain sempena kawan Ira yang bernama Ain ni bagi purdah kat Ira cehh.

NUR AIN SAHARA

Dia pakai purdah dan niqab. Ada kisah di sebaliknya...

Sebelum pakai...

Perangainya teruk kerana minum arak, keluar sana sini dengan lelaki. Rambutnya karat serta bajunya tak cukup kain. Kuku apatah lagi diwarnakan bertukar-tukar warna sehingga dihalau oleh keluarganya. Yang paling teruk dia pernah merokok dan shisha.

Dia berubah sebab ada penyakit tumor otak tahap 4. Hayatnya tak lama je lagi. Sama ada dia perlu buat pembedahan atau hanya tunggu hari pemergiannya. Kos pembedahan tumornya itu terlalu tinggi kerana terpaksa berhadapan dengan kanser. Disebabkan itu tidak mahu melakukan pembedahan itu.

Hatinya terdetik untuk berubah kerana semasa perjalanan pulang dari hospital, dia ternampak masjid dan di sebelahnya terdapat sekolah tahfiz. Dia nampak ramai gadis yang bertudung labuh dan juga berpurdah. Dia singgah then tanya sorang budak perempuan yang lebih muda dari dia. Namanya Iffah. Ain menanyakan soal kelas mengaji kerana sudah lama dia tidak solat dan membaca Al-Quran. Lidahnya kelu serta kekok untuk melakukan semua itu.

Jangan risau gais, ending novel DIA ni Ain tak mati. Tak syoklah kalau heroin mati en. Nanti adalah Iman jumpa doktor peribadi dia untuk rawat penyakit Ain tu. Kalau dah suka, Iman sanggup buat apa je. Itulah Muhammad Iman Asyraf. Nak describe jugak ke watak Iman? Rasanya tak perlu kot. Sebab nanti Ira share jugak kat blog ni manuskrip manuskrip yang Ira dah buat. Kalau sempatlah. Spm dah dekat. Countdown je ni. Seram mehh!

"Tak semudah itu saya nak terima awak sebab awak tak kenal lagi siapa saya yang sebenarnya. Saya tak sebaik yang awak sangkakan. Saya teruk sampai saya benci dengan diri saya sendiri. Ramai lagi perempuan yang lagi baik dari saya, Iman." 
                                                                                 - Ain

                                                                                        

No comments: